5.7.13

Malam dimana sheilla jatuh di pelukan kondektur busway.

Dimulai dari saat-saat Alex yang saya tidak tau nama belakangnya itu berkata, “okay that’s it for today, see u next week, enjoy your weekend”, I packed up my stuffs then put my long coat on.
Oknum bertanya, “sheilla pulangnya naik apa?”
“kopaja”
“SERIUS?”
“emang kenapa?”

Yang bertanya hanya tersenyum sambil menggelengkan kepalanya. Kami pun berjalan beriringan menuju lift. Di dalam lift sebelahan lagi sama oknum lain yang kemudian bertanya,
“eh, balik kemana?”
“gatsu, jamsostek”
“oh, naik apa?”
“kopaja”
“HAH, KOPAJA?”
“iya. Kenapa sih dengan kopaja?!”
“kan udah malem, serem...”
“kalo macet pake taksi mah perampokan”

Oknum pemberi pertanyaan hanya mengangguk-angguk. Bagus,  karena kalo doi menyanggah lagi mungkin bakal berakhir drama dan doi kena gibeng. Gak ngerti apa orang lagi laper gabisa mikir yang berat-berat. Coba bayangin kalo harus naik taksi, betapa banyak energi yang nantinya harus saya keluarkan untuk mengkhawatirkan argo taksi yang jalan terus sementara mobilnya bergerak hanya seiprit demi seiprit. Bayangin coba. Males kan bayanginnya. Nah iya, emang gak penting makanya gak usah dibayangin.
Keluar dari gedung mendapati jalanan rasuna said di hari Jumat malam Sabtu yang masih padat merayap seiprit-seiprit cenderung stuck, perut bunyi-bunyi ngasih kode minta diisi. Kepala celingak celinguk kanan kiri, liat jam di tangan, dengan sisa-sisa energi yang ada berusaha berpikir dengan sangat keras menganalisa efisiensi waktu. Solusi paling efisien cuma naek ojek atau naik busway. Naik ojek, mamang ojeknya bakal dengan jumawa semena-mena ngasih harga mengingat jasanya yang krusial banget di saat-saat macet. Dan bener aja dong, pas ditanya dia minta 50 rb buat ke kosan saya yang sekiranya dalam waktu normal bisa ditempuh hanya dalam waktu 10 menit dengan biaya taksi sekitar 15rb. Sungguh tega kamu mamang ojek. Pas lagi nego-nego mesra dengan mang ojek, lewatlah oknum lain yang dengan sok akrabnya menawarkan godaan busway, “busway aja yuk, bareng...”. Hmpft. 
Tawaran naik bis transjak itu memang sangat tempting sekali, tapi trus inget jarak transit jembatannya yang jauh banget jadi ragu lagi, bikin khayal lagi “Ya Allah ini kalo dulu segala sesuatunya dimudahkan ini saya tinggal nyebrang jalan dikit udah nyampe ya Ya Allah” trus galau lagi menatap ke arah setiabudi one, dan dengan dramanya memalingkan muka sambil mengucapkan istighfar dan mengurut-urut pelipis dengan tangan kanan. Dan terbuang sudah 10 menit cuma buat menimbang-nimbang mau pulang naik apa diselipin galau sedikit-sedikit. Hahahaa. Akhirnya membulatkan tekad melangkah menaiki tangga menuju shelter busway, ketemu sama oknum yang tadi ngajakin buat bareng, ngobrol-ngobrol-ngobrol, bus-nya dateng, semua calon penumpang merapat ke arah pintu, saya ikut terbawa arus. Pintu bus kebuka, keluar beberapa orang dari dalam, dan yang menunggu untuk masuk langsung menyerbu masuk ke dalam bus yang memang sudah penuh sesak, lagi-lagi saya ikut arus dan setelah satu halte terlewati saya baru menyadari bahwa saya sedang berada di antara banyak jakun, OH NO bisa kena pelecehan seksual nih! (berasa iye, padahal dilirik juga enggak), kemudian dengan diam-diam berusaha mencari celah untuk menuju bagian depan bis yang merupakan area khusus wanita. Perjuangannya ngalah-ngalahin perjuangan mencari jodoh, susah bener dan rapet-rapet bikin jarak pandang terbatas, yang saya tau saya berusaha nyelip-nyelip sekuat tenaga. Nyelip-nyelip-nyelip-nyelip dan tau-tau saya udah di depan pintu bis yang tiba-tiba terbuka, kondektur bis berkata menyebutkan nama halte yang bukan tempat saya harus transit, tapi saya malah jadi kedorong-dorong sama penumpang yang mau keluar dan jadi ikutan keluar dari bis juga padahal belum timing-nya saya keluar! Panik-panik dan teriak-teriak sendiri sambil nyari pegangan berusaha buat masuk ke dalam bis kembali dan tiba-tiba sebuah tangan menangkap lengan saya, menarik saya kembali ke dalam bis dan karena kesandung, PLUK, saya pun jatuh ke pelukan si pemilik lengan yang tadi menarik saya, lalu pintu bis tertutup, bis kembali melaju dan rasanya dunia ini gelap. Pelukannya dilepas, si-pemilik-lengan-yang-tadi-menarik-saya (mari kita sebut sebagai SPLYTMS) memberikan ruang untuk saya bergerak leluasa. Karena laper otak udah gabisa mikir, bukannya bilang terimakasih saya malah berdiri pasrah seolah tidak terjadi apa-apa sambil masih berhadap-hadapan dengan SPLYTMS. Bis kembali melambat mendekati halte pemberhentian sementara lainnya, si SPLYTMS tiba-tiba bersuara dengan jakunnya, “persiapan, halte xxx, persiapan halte xxx, transit blablablablaa”. Mata saya yang masih menatap ke bawah merasa bersalah-malu-tidak rela kemudian mencuri-curi melihat wajah sumber suara yang pas banget berada di hadapan saya dan bikin saya enggak bisa gerak untuk ngeliat wajahnya karena kalo mau liat wajahnya saya harus mendongak and it would be too obvious. And I failed, I failed to see how he looks like. Pintu bis terbuka dan saya pun bergegas meninggalkan TKP tanpa sedikitpun menoleh ke belakang.
Tanpa sedikitpun, menoleh.ke.belakang.
Ternyata jatuh ke pelukan orang yang tidak kita kenal dan tau sama sekali muka-nama-kehidupan-keluarga-sejarah-dan masalalunya, meskipun salah, ternyata rasanya jauh lebih mudah yah? What do we call this, one-night-stand?

0 comments: