17.2.13

ogoy made my face!


Nyobain aplikasi di smartphone, IMadeFace. Mainstream banget sih sebenernya, orang-orang lagi pada suka upload ini juga dimana-mana bahkan beberapa ngejadiin profile picture. Saya malah baru ngeh waktu si ogoy partner kerja saya kemarin asik sendiri mainin smartphone saya sambil cengar-cengir sendiri. Ternyata lagi mainin aplikasi ini.

I made ogoy's face!
"Coba goy, bikinin punya aku, nanti aku bikinin punya kamu."
Dan inilah hasilnya... Jengjengjeng...
Ogoy made my face!

He made mine, I made his face ini jadi semacam kado perpisahan buat kita masing-masing, soalnya setelah perkenalan awal kita waktu ketemu di kelas prajabatan, kemudian setahun kebersamaan yang penuh warna dari mulai kerja bareng di project kkp muterin lampung, sampe akhirnya sama-sama dapet penempatan pusat, sekarang kita kepisah unit kerja yang lokasinya beda dan bikin gak memungkinkan untuk kita bakal sering-sering berinteraksi lagi. Meennn.. Bakal melewatkan keajaiban-keajaiban si ogoy yang salah satu cemilan favoritnya adalah pisang diskon alias pisang sale ini. Sedih juga dikit-dikit ya ternyata.


Dear my alien partner... Semoga sukses menyebarkan virusnya. Salam pisang diskon!

16.2.13

yang bukan banci atau sekedar panci, any?


Jadi kemaren itu ceritanya seorang temen dateng curhat ke saya tentang mantan pacarnya yang katanya sih pengen dia ajakin balikan karena dia ngerasa mantan pacarnya itu yang terbaik dan tai kucing-tai kucing lainnya itulah yah. Dia salah curhat sebenernya, karena kondisi kesehatan mental saya sedang sangat diragukan untuk bisa menjadi teman curhat yang baik yang bisa memberikan masukan-masukan realistis dan solutif menyerempet ke nyinyir ala-ala sheilla yang biasanya. Haha. Emang kalo kepepet susah juga sih ya pilih-pilih temen curhat. Harusnya yang galau urusan hati ya curhatnya jangan sama yang udah enggak pernah pacaran bertahun-tahun, atau yang kasus desperate-nya lebih kronis. Harusnya juga yang galau urusan kerjaan ya jangan sama yang kerjanya kayak kutu loncat suka pindah-pindah curhatnya, atau ke yang kurang bersyukur udah dapet yang enak masih mau cari yang lebih karena ngeliat rumput tetangga lebih hijau. Tapi ya itu tadi sih ya, kadang kalo situasinya lagi kacau itu jadi suka enggak bisa berpikir jernih untuk menyeleksi teman curhat yang baik dan yang layak. Termasuk temen saya kemarin ini juga yang mungkin lupa kalo saya lagi sama ‘sakit’nya sama dia, worse maybe. Hahaha.

"Gue pengen sama dia aja shey, gue ngerasa dia yang paling ngertiin gue, gue gak perlu yang lebih-lebih lagi, dia aja udah cukup" kata si temen saya itu. "Men, lo udah pernah bilang itu ke gue beberapa tahun yang lalu, waktu lo putus, terus lo nyambung, terus lo main-main lagi, terus lo putus lagi, terus lo bilang gitu lagi, terus lo nyambung lagi, gituuuu mulu... Mau sampe kapan?" Kita berdua ini emang udah kenal dari jaman-jaman saya masih pacaran ala anak sma sama si berondong, dan melewati banyak episode-episode drama setelahnya bersama-sama. "Udah sih shey, lo ini kayak iyanya aja. Laki-laki itu semua sama, gak usah jauh-jauh, lo liat temen lo ini” pernyataan yang menguatkan hati saya waktu sempet ngerasa insecure pas tau si mantan pacar sudah berpaling ke lain hati. “Kayaknya karena gue punya temen kayak lo inilah makanya gue gini, karma ini pasti. Lo gak punya sodara perempuan, jadinya karmanya ke gueeeee! Udah lagi sih makanya main sana sini lo ini!” Saya pernah ngamuk ke dia karena kesel ngeliat kontak bbm-nya yang ada satu folder dengan kategori ‘no women no cry’ isinya cewek-cewek gak jelas kenalan dari sana sini, dan isinya buanyaakkkkk benerrrrr. “Tapi bener shey, kali ini gue serius, gue udah gak mau cari yang lain lagi”

PRET.

"Sama kamu itu beda. Aku udah gak mau cari yang lain-lain lagi, kamu aja cukup"
Pret. Pret. Pret. Camkan ini wahai perempuan.. Unless you are dian sastro, you dont have the rights to believe that. You don't have the rights to believe that with you, things will be different. They will remain the same, actually. Because men are all the same, just like Kim Jong Kook's song.
“I’ve heard it so many times. Udah berkali-kali dari orang-orang yang berbeda pernyataan yang isinya begitu itu gue denger. ‘Sama kamu itu beda, blablabla… Aku udah gak mau cari yang lain lagi blablabla..’ Pret banget. Tipuuuuuuu muslihat semua. Sudah lagiiiii, gue temenan sama lo ini bukan baru setahun dua tahun ya. Laki-laki itu gak ada yang bisa dipercaya, apalagi lo! From now on, you prove it, don’t just say it” I said to him.

Gak ada yang bisa dipercaya emang laki-laki itu. Kecuali ayah.
Cuma ayah yang sekarang kalo nelpon nanya basa-basi lagi ngapain-udah makan belum-makan pake apa, saya gak curiga dan mikir macem-macem kalo orang ini pasti ada maksudnya terus jadi pengen cepet-cepet mengakhiri pembicaraan.
Cuma ayah yang masih suka ngabarin “ayah pergi kesini ya” “ayah pergi kesitu ya” dan saya gak ngerasa keganggu sama sekali karenanya. 
Cuma ayah yang sekarang saya datangi dari jauh ketika saya butuh rumah, menyambut saya selarut apapun saya pulang, menyempatkan membahas satu dua topik sambil menyulut beberapa batang rokok sampai kita sama-sama tertidur di depan televisi, dan kemudian akan mengantarkan saya keesokan paginya bikin saya berasa jadi anak sekolah lagi.
Iya, emang saya gak punya pacar si, tapi saya masih punya ayah yang seketika bisa muncul di fatmawati dari gunung sahari cuma buat nganterin satu siung bawang putih untuk ngobatin si bisul yang tiba-tiba muncul. How sweet, pak kumis… how sweet. Emang cuma ayah yang selalu punya banyak cara untuk saya bikin jatuh cinta gak bangun-bangun lagi, yang lainnya kalo gak tukang bohong ya gay atau banci. Pfffttt.

Anyway, ini foto panci serbaguna yang saya beli di plaza deket kosan, harganya terjangkau dan tahan banting. Biasa dipake buat ngerebus air untuk seduh-seduh susu/teh/coklat, biasa dipake buat ngegoreng-goreng yang bisa digoreng, biasa juga dipake buat ngerebus mi instan kalo kepepet, dan bisa juga buat ganjel pintu. Serbaguna, men.


So, I've got my own multifunction can, now I just need my own multifunction guy. Ditunggu kedatangannya, laki-laki tahan banting dan bisa multitasking serta multifungsi untuk saya dampingi, dan yang enggak banci plis. Hahaha.


men are all like that
I wouldn't be any different
I vauled you at first but then I flew away
mena are all like that
I wouldn't be any special
i had all of your heart but then I flew away
-Men Are All Like That, Kim Jong Kook-


12.2.13

life is indeed, flat...


"Lagi ngapain lo?"
"Tiduran, abis nyuci"
"Wuih, perasaan kemaren abis nyuci?"
"Iya, kan kemaren gue bilang cucian gue numpuk. Ada sekitar 20 potong baju yang harus dicuci, disini ga ada jemuran, jadi harus jemur di jendela kamar sendiri pake gantungan baju yang kapasitasnya maks cuma 8 potong skali jemur, jadi dicicil nyucinya, gitu"
"Haha, ribet banget idup lo"
"Emang"

"Jadi gimana, apa cerita hari ini?"
"Gak ada cuy, gini-gini aja cuy"
"Datar banget yak idup maneh"

Idup emang lagi datar banget. Gak ada gejolak-gejolak sama sekali. Lagi enggak ada passion sama sekali, inspirasi apalagi. Bukan cuma karena still in the middle of the healing process sih, cuma kemarin udah sempet distract ke sesuatu yang lain yang bukan urusan hati, mulai meletakkan harapan lagi pada sesuatu itu, udah ikhtiar juga, tapi lagi-lagi enggak bisa melanjutkan proses selanjutnya. Bener-bener diuji kesabarannya sama beberapa orang. Udah mah status digantungin dua tahun, pas mau mengembangkan diri sendiri dilarang juga. Andai sabar juga ada tunjangannya ya... Ghhaaaaahhhhhhh!

Sabar, sheilla...Sabar. Inget kata tante nikita willy, "ku akan menanti... meski harus penantian panjang.. "

Seorang teman bercerita pada saya baru-baru ini tentang mamanya yang berusaha membesarkan hatinya, "Kata emak gue shei, manusia itu hidup karena berharap. Trus gue bilang, mah tapi capek gitu digantungin statusnya gak jelas... Ngantor tapi gak jelas di kantornya. Trus emak gue bilang lagi, ya justru itu, karena kamu berharap hari ini kamu bakal penempatan makanya kamu rajin ke kantor, mau ngerjain apa yang bukan kerjaan kamu, karena setiap harinya kamu punya harapan biar dapet yang terbaik... Iya kan?"

Iya tante, manusia itu hidup karena berharap. Tapi hidup dengan harapan yang desperate atau yang membahagiakan, siapa yang tau?

So I've been spending times drowning my self back again into K-fever lately. Basi banget emang, nonton running man pagi siang sore, disela-selanya nontonin K-drama, di sela-selanya juga streaming v-clip artis-artis Korea, udah kayak orang gila ketawa-ketawa sendiri sampe perut kembung masuk angin kayaknya karena kebanyakan mangap sambil ketawa gak bersuara. sebenernya katanya gak boleh ya terlalu banyak ketawa, karena terlalu banyak tawa mematikan hati. But It doesn't matter if it's dead already, right? Wiw, mancing-mancing ini statement-nya, mancing-mancing mau masuk episode galau. Hahaha. Udahan ah sampe sini aja dulu yak, belum banyak juga yang bisa saya ceritain, idup masih datar sedatar cover depan saya, eh? :D



So, I'll see you around? Ciao.