24.1.13

hai nona manis, biarkanlah bumi berputar... :)

sebenernya udah lama banget percakapan ini terjadi... but right now i'm in the mood to share it in here, so here it goes...

pelaku percakapannya Ibu, adik, dan saya yang lagi ngebahas-bahas tentang topik paling bikin merem melek, nikah. Hoam, sooooooooooo boring.
Adik: Bu, Dimas pernah diramal nikahnya bakal lama... Dimas bakal fokus ke karir banget gitu katanya
Ibu: Hih sudah lagi.. Liat batinnya itu, dulu pernah diramal.. Kepikiran terus sama ramalannya sampe sekarang. Mana, bener juga enggak itu ramalannya. Nanti ndim malah kepikiran..
Adik: Aih dimas mah mana kepikiran kalo yang kayak gitu. Kalo diramal jadi orang miskin baru dimas khawatir
Saya: Buset... Parah
Adik: Ya iyalah. Gak usah munafik. Gimana bisa bahagia kalo miskin coba.. Mau ngapa2in susah, beli apa2 gak bisa...
Saya: kan kayak keluarga cemara dim.. "harta yang paling berharga adalah keluarga"

Iya. Dulu saya pernah diramal, terus saya sempet kepikiran. Eh bukan sempet ding, masih kepikiran, kadang-kadang. Dulu itu diramalnya soal jodoh, dikasih ciri-ciri spesifik jodoh saya bakal gimana... And It has been realy exhausting to not mixing those things up with stuffs in reality sinceafter. Saya kalo ketemu, kenal, dan atau sekedar tau lawan jenis setelah kejadian diramal itu jadinya suka nebak-nebak dia kah orangnya, apakah dia, gimana kalo dia, dsb dsb... Suka curious, orang ini kerja dimana, dulunya kuliah apa, mungkin gak dia kerja di tempat yang dulu orang ramalkan merupakan tempat kerja si jodoh saya itu. Kalo fakta-fakta yang memperkuat kemungkinan pertamanya runtuh trus saya akan mulai-mulai masuk ke hal personal yang merupakan ramalan ciri-ciri yang kedua, anak keberapakah orang ini. Kacau kan? Bener kata Ibu, ramal2an begitu cuma ngerusak kalo yang dikasih tau itu cuma seiprit, nanggung, gak spesifik. Udah mah jadinya bikin jadi orang syirik kayak gak percaya Allah, trus ntah bener ntah enggak jadinya malah ngeganggu pikiran, fak bangetlah.

Tapi yang menarik dari pembicaraan kala itu adalah point yang si adik bilang soal ketakutannya yang lebih besar untuk diramal jadi orang miskin daripada yang lain-lain. Menarik. Karena apa? Karena selama ini faktor materi selalu saya nomor ke-sekian-kan dalam kategori panjang sosok laki-laki idaman. Bukannya gak takut miskin, but I just want to be simply happy. Simply happy yang berawal dari sama-sama gak punya apa-apa, cuma saling memiliki satu sama lainnya, so if there's anything bad happen and in the end we only have each other, It would still be fine.

Hidup ini pasti akan lebih mudah kalo segala sesuatunya sudah ada manual book-nya ya, meski jadinya tidak akan lebih menarik, tapi setidaknya hal remeh temeh tidak perlu terjadi menambah daftar panjang kebodohan yang kemudian berimplikasi panjang-panjang merusak kehidupan orang-orang yang disayang.

If only oh if only...

0 comments: