31.1.13

Despite all the sadness.

eyang bilang...
"jangan dipikir-pikir, nanti kamu sakit.."

ibu bilang...
"jalanin aja ya nak"

my woman bilang...
"pasti bisa, pasti bisa, pasti bisa... lo itu punya segalanya, lo pasti bisa!"

seorang kawan bilang on his birthday...
"Jangan ngehubungin ya cuy, demi urang, anggep aja kado buat urang"
"sweet banget maneh cuy urang terharu..."
"ya daripada maneh nangis lagi"


You know, dear universe... I will never get angry because you've been going too fast lately...
I'm just a lil bit sad, seeing my self got tricked by my own stupidity and wrong choices.
But I know I will survive, I just know I will, though I still don't know where to begin... Just wish me some luck, okay? ;)

I used to think that rejection by the person we care about so much is a real pain in the ass. But now I learn that an 'ignorance' is worse. It's worse baby...

"Lo pikir lo cinta sama dia? Naif banget kalo lo berpikir yang lo jalanin sama dia itu adalah cinta. Lo ketemu dia, ketemu laki-laki pertama yang sesuai dan pas dengan ide-ide dan imajinasi di kepala lo. Gak ganteng biar gak gampang selingkuh, gak punya apa-apa tapi punya kemauan untuk bangun hidup sama-sama, gak nakal tapi gak juga yang polos-polos amat, gak pinter banget tapi well educated, dia sayang nyokapnya, humble dan bisa bawa diri, ngerti agama, he treats you well, dia selalu ada buat lo, orangnya suka ngelucu, tapi ya udah. Udah loh sheiii.. Naif banget kalo lo mikir itu cinta. You turned into someone I admit, nicer..sweeter..better.. Tapi itu bukan lo. You were stronger. Waktu sama dia lo itu lemah. Dan sekarang dia pergi itu buat nguatin lo. Come on, wake up, ucil..."
"Gue bahkan sempet mikir, mendingan ditinggal mati daripada ditinggal kayak begini"
Karena kalo bukan cinta terus apa? Pelarian? Tapi kok bisa segitu pleasing-nya... "Gue ngebuka diri, dia bikin gue percaya, dia bikin gue yakin"
"Nah kan nah kan mulai... naif"
"Gue udah ngebuka diri, meennnn.. Hampir 100%, almost all in, almost"
"Ya, untungnya belum 100% kan... Belum buka telanjang bulet depan ranjang pengantin dan lo baru ngalamin tiba-tiba dia walk out ninggalin lo sendiri, ignore lo... Bersyukur shei, bersyukur"
 

Yang lebih bikin ngenes adalah karena ini terjadi justru di saat mendekati my quarter life crisis. Bilang ini karma dari Tuhan, bilang ini ujian kenaikan level, bilang ini untuk nyuci dosa-dosa di masa lalu... But It's kinda harder because It happened when I'm about going to 25 (why now? it would hav been easier if it happens 5 or 6 years earlier. So, WHY NOW???), I even gave up the person-I-have-always-been-hoping-to-be-the-future-dad-of-my-brinada-and-aidan, and I have been in the situation where my job is a total absurd. I remember back then, dulu itu lagi berusaha mendefinisikan apa yang saya mau, apa yang saya bener-bener mau, and when I knew exactly what I want I realized It was all too late, but suddenly out of nowhere this guy popped in and made me believe that the thing between us could work, for a while, but then he left like there's nothing happen. Jadi iya, kejadian itu emang lumayan 'DOR' banget. Dan lumayan bikin saya susah untuk bisa ketawa-ketawa, lumayan susah buat pretend to act normal, lumayan susah buat nutupin kalo kita gak lagi baik-baik aja karena orang-orang nyadar kalo badan saya tambah kurus, mata bengkak dan muka kucel berhari-hari... And It happened for quite a long time.

Yes for real, saya pernah ada di tahap itu. Dan akibat ditanya melulu dan dapet berita dari sana sini melulu, akhirnya jadi cerita terus terus lagi dan lagi sampe kecapekan sendiri. Dan episodenya emang gak berlanjut, yang dibahas masih seputar itu-itu aja. Sempet mikir kalo terus-terusan cerita sampe kecapekan sendiri kayak kemarin saya mungkin bakal nemu titik jenuhnya dan bakal berhenti dengan sendirinya. Berhenti mikir betapa remehnya, betapa gak pentingnya, betapa tiba-tibanya, dan betapa-betapa yang lain yang terus menggantung di atas kepala, termasuk betapa mudahnya... dan tanpa merasa bersalah? Ya, salah satu part paling ganggu adalah diabaikan yang bikin kita jadi malah ngerasa bersalah banget-banget-banget level 10. No goodbye no gratitude no apology, just a sudden gone, bikin hari-hari setelahnya jadi serba sensitif dan emosional. Ditambah lagi ngerasa gedeg karena I can't even hate the person because he is too nice, he has been too nice the whole time we were together, so I just hate my self, I blame my self for being soooooo imperfect. Jahat banget kan saya sama Allah yang udah ngasih hidup sesempurna yang saya jalanin, dan saya malah benci sama diri saya sendiri karenanya.

Nah itu, saya lama banget ada di posisi gak bersyukur itu, untuk waktu yang lama saya bertahan pada posisi cuma bolak balik nyalahin diri sendiri, dan menceritakan ketidakbersyukuran saya itu terus-menerus, diulang-ulang diungkit-ungkit, lagi dan lagi dan lagi d a n l a g i...

Coba bayangin. Ada anak kecil, lucu, menggemaskan, dateng ke kita dan cerita berulang-ulang tentang episode barney and friends yang baru dia tonton. Dia cerita berulang-ulang sambil kepalanya goyang-goyang, senang, kita yang dengerinnya aja bisa bosen kan. Nah boleh dibayangin, kali ini pelaku ceritanya saya, yang gak lucu sama sekali, cerita berulang-ulang, dengan muka setengah-setengah mau nangis, terus tiba-tiba jadi nangis seru, terus tiba-tiba jadi diem lama dengan air mata ngalir dari ujung mata. Drama. kalo kamu yang jadi pendengarnya mungkin kamu bukan cuma bakalan bosen, tapi juga males, eneg, jijik? "Kayak bukan shei yang gue kenal" kalo kata temen saya waktu itu.

Nah kurang lebih karena alasan kasian sama beberapa temen yang frequently saya datangi ketika semua krisis ini melanda, saya akhirnya memutuskan untuk mencoba menuliskannya disini. It might be temporary, kalo ntar suatu saat saya ngebaca tulisan ini lagi dan ngerasa jijik sendiri, mungkin postingan ini bakal saya enyahkan. Udah niat ini mah yah. Hal paling bikin beban dari punya blog yang isinya kebanyakan curhatan kayak gini adalah ngebayangin gimana kalo ntar sekian tahun lagi anak saya baca terus tau terus malu punya Ibu macam saya. Sedih kan. Jadi biarlah nanti anak saya tau langsung dari saya sendiri kalo ibunya yang kayak Marsha Timothy ini juga pernah mengalami jatuh bangun karena cinta. Hahaha.

Yah udahlah gitu aja kali ya curhatannya kali ini.


"Honey, I always thought the worst thing ever would be seeing you go. But the worst is seeing you unhappy..."
-Mr Dracula, Hotel of Transylvania-

So, just do whatever that makes you happy then. I don't think I can handle anything worse right now, or even the worst one. You, just do whatever that makes you happy.

I know exactly what I need right now. Saya cuma perlu menemukan kembali rasionalitas untuk melanjutkan hidup yang normal lagi, memulai hari yang baru dan mulai mengejar tujuan-tujuan hidup yang mungkin hanya perlu ditata sedikit, dan gak menjadikan hal-hal yang telah berlalu sebagai faktor-faktor penghambat. Karena langit masih biru, bunga pun tak layu, dunia tak berhenti berputar, dan monas masih berdiri kokoh meski Jakarta banjir tiap tahun juga. Jadi, patah hati dan banjir karena air mata sendiri can't be an excuse, sheilla... It aint worth it. 



As a closing, let me present a super-tragic-broken-hearted-song to make it sounds more depressing... 'Someone you used to know' by Zee Avi. Enjoy... HAHAHA, ketawa rasa brotowali. Pahit, mennnnn.

29.1.13

1 minute.

halo?
iya?
blablablabla
blablabla
blabla
oo gitu ya?
iya. eh bentar-bentar. udah dulu ya yu, ada pasien..
iya.

...

you know what, mr I-don't-even-know-you... you can't play on broken strings. just so you know.

24.1.13

hai nona manis, biarkanlah bumi berputar... :)

sebenernya udah lama banget percakapan ini terjadi... but right now i'm in the mood to share it in here, so here it goes...

pelaku percakapannya Ibu, adik, dan saya yang lagi ngebahas-bahas tentang topik paling bikin merem melek, nikah. Hoam, sooooooooooo boring.
Adik: Bu, Dimas pernah diramal nikahnya bakal lama... Dimas bakal fokus ke karir banget gitu katanya
Ibu: Hih sudah lagi.. Liat batinnya itu, dulu pernah diramal.. Kepikiran terus sama ramalannya sampe sekarang. Mana, bener juga enggak itu ramalannya. Nanti ndim malah kepikiran..
Adik: Aih dimas mah mana kepikiran kalo yang kayak gitu. Kalo diramal jadi orang miskin baru dimas khawatir
Saya: Buset... Parah
Adik: Ya iyalah. Gak usah munafik. Gimana bisa bahagia kalo miskin coba.. Mau ngapa2in susah, beli apa2 gak bisa...
Saya: kan kayak keluarga cemara dim.. "harta yang paling berharga adalah keluarga"

Iya. Dulu saya pernah diramal, terus saya sempet kepikiran. Eh bukan sempet ding, masih kepikiran, kadang-kadang. Dulu itu diramalnya soal jodoh, dikasih ciri-ciri spesifik jodoh saya bakal gimana... And It has been realy exhausting to not mixing those things up with stuffs in reality sinceafter. Saya kalo ketemu, kenal, dan atau sekedar tau lawan jenis setelah kejadian diramal itu jadinya suka nebak-nebak dia kah orangnya, apakah dia, gimana kalo dia, dsb dsb... Suka curious, orang ini kerja dimana, dulunya kuliah apa, mungkin gak dia kerja di tempat yang dulu orang ramalkan merupakan tempat kerja si jodoh saya itu. Kalo fakta-fakta yang memperkuat kemungkinan pertamanya runtuh trus saya akan mulai-mulai masuk ke hal personal yang merupakan ramalan ciri-ciri yang kedua, anak keberapakah orang ini. Kacau kan? Bener kata Ibu, ramal2an begitu cuma ngerusak kalo yang dikasih tau itu cuma seiprit, nanggung, gak spesifik. Udah mah jadinya bikin jadi orang syirik kayak gak percaya Allah, trus ntah bener ntah enggak jadinya malah ngeganggu pikiran, fak bangetlah.

Tapi yang menarik dari pembicaraan kala itu adalah point yang si adik bilang soal ketakutannya yang lebih besar untuk diramal jadi orang miskin daripada yang lain-lain. Menarik. Karena apa? Karena selama ini faktor materi selalu saya nomor ke-sekian-kan dalam kategori panjang sosok laki-laki idaman. Bukannya gak takut miskin, but I just want to be simply happy. Simply happy yang berawal dari sama-sama gak punya apa-apa, cuma saling memiliki satu sama lainnya, so if there's anything bad happen and in the end we only have each other, It would still be fine.

Hidup ini pasti akan lebih mudah kalo segala sesuatunya sudah ada manual book-nya ya, meski jadinya tidak akan lebih menarik, tapi setidaknya hal remeh temeh tidak perlu terjadi menambah daftar panjang kebodohan yang kemudian berimplikasi panjang-panjang merusak kehidupan orang-orang yang disayang.

If only oh if only...

2.1.13

why so serious? *yawn

Jadi buat yang masih mempertanyakan kenapa bagaimana kok bisa, sementara padahal kok kayaknya sayang banget dan sebagainya dan sebagainya itu...
Terus buat beberapa juga yang geleng-geleng kepala, cari pegangan, bersandar, ngelus-ngelus dagu karena sangking tidak percaya ketika saya kasih penjelasan sebenarnya kenapa... Susah banget sih buat orang-orang nerima jawaban 'belum jodoh' yah?
I think I've found another brilliant answer for those so 'lame' questions...

He's a gay. That's why. Acceptable gak itu jawabannya? Kalo enggak ya udah. Hahaha. Udah yah jangan ditanya-tanya lagi, capek jawabnya. Capek nerima ekspresi curiga kalo ada orang ketiga. Capek.

 

well I cant explain why It's not enough
cause I gave It all to you
and if you leave me now
oh just leave me now
it's the better thing to do
it's time to surrender
it's been too long pretending
there's no use in trying
when the pieces don't fit anymore

the pieces don't fit here anymore

you pulled me under so I had to give in
such a beautiful mess that's breaking my skin
well I'll hide all the bruises, I'll hide all the damage that's done
but I show how I'm feeling until the feeling has gone

-The Pieces Don't Fit Anymore,
James Morrison-

1.1.13

grey-ish.

Sekarang di kantor dapet free lunch.
Sebenernya selain gaji saya dapet jatah uang makan yang diitung per hari kalo masuk kerja dapet sekitar Rp. 25.000,- dipotong pajak 15 %. Nah free lunch ini uangnya agak abu-abu datangnya darimana. Jadi ada beberapa orang teman kantor yang mengatasnamakan prinsip kemudian memilih untuk tidak makan siang jatah free lunch ini. "Kan udah dapet uang makan, harusnya kita makan siang dari uang makan yang kita dapet itu". Menganggap kalo ikut makan free lunch itu artinya ambil andil dalam bentuk kecil korupsi.
Uang makan yang dijatahkan sendiri ini sebenernya lebih mirip uang undian, soalnya dibaginya itu gak jelas, bisa dirapel beberapa bulan kemudian, jadinya pas keluar kita surprise berasa dapet undian. Haha. Gak jelas. Udah masuk ke sistem hampir dua tahun, makin sering mengeluh daripada bersyukur. Kenapa semua serba tidak jelas, kenapa semua serba begini dan begitu. Alih-alih bersyukur saya malah jadi sering nyari pihak untuk disalahkan atas kondisi yang dijalani saat ini.
"Apa yang terjadi dengan kamu sekarang itu atas apa keputusan-keputusan yang kamu buat di masa lalu, sheilla... Take it, earn it. And try to be grateful"

Lalu ada cerita tentang teman-teman kantor yang tinggal dalam satu kontrakan yang sama, laki-laki semua. Saya selalu takjub dengan para bujangan ini mengelola kehidupan mereka sebagai penghuni rumah yang sama. Mereka ngumpulin benda-benda yang dibutuhkan untuk mengisi rumah dan bisa digunakan bersama-sama. Beli benda-benda elektronik buat dipake bareng-bareng kayak setrikaan dispenser dan rice cooker, dan yang masih dalam rencana jangka pendek itu mesin cuci sama kulkas. Dua orang mendatangkan motor dari rumah masing-masing di Karawang dan Madiun untuk kemudian jadi kendaraan mereka berempat saling bonceng-boncengan sehari-hari beraktivitas di Jakarta. Jadi secara rutin mereka berempat selalu datang dan pergi ke kantor sebagai satu paket, yang biasa dikenal sebagai Geng Mampang karena kebetulan kontrakan mereka yang berada di daerah Mampang. Setiap harinya secara rutin juga sejak mendapat jatah free lunch di kantor, salah satu dari mereka bergantian mendapat tugas membawa kotak makan kosong dari rumah, yang pulangnya dari kantor akan terisi dengan lauk pauk sisa free lunch siang itu dan kemudian mereka jadikan sebagai bekal buat makan malam, jadi nanti mereka tinggal masak nasi di kontrakan. Iya mereka emang niatnya hemat, niat hemat bukan karena pelit, lebih karena daripada mubazir juga kan sisa lauk pauknya. Dan uang yang bisa dihemat juga jadi bisa dialokasikan untuk memenuhi kebutuhan-kebutuhan sekunder lainnya. Gitulah pokoknya.. Menurut saya seru aja gitu cara mereka mengelola kesinambungan hidup bersama dalam satu atap itu. Nah, lucunya... salah satu temen saya yang enggak pernah ikut makan free lunch bareng kita ini juga adalah salah satu penghuni geng mampang ini. Tapi walaupun dia enggak makan free lunch di kantor, malamnya dia ikut makan bekal lauk pauk yang dibawa sama anggota geng mampang yang laen dan dibawa pulang. Prinsipnya jadi abu-abu kan ya, setengah-setengah gitu. Susah juga sih sebenernya ya mau maksain berprinsip di dunia yang abu-abu. Gak bisa kayak kalo sehari-hari gitu, "nakal minum dan lain-lainnya itu gue oke, tapi kalo nakal cewek gue pantang! Prinsip!". Atau lainnya yang paling simple, "Sekarang mah pantang minta duit ke orangtua!" Prinsip, kan. Prinsipnya bisa jalan no matter what happens asal kitanya kuat iman, dan kuat hati mengelola hidup secara mandiri lepas dari rumah gak numpang ke orangtua lagi. Itu baru namanya ngejalanin prinsip. Soalnya ada beberapa orang yang saya kenal yang dengan mantap berkata "gue mah pantang minta duit ke bokap nyokap", tapi faktanya kalo dikasi bokap nyokapnya dia gak nolak. Trus tinggalnya juga masih numpang sama orang tua yang mana artinya sandang pangan papan masih di-support, mobilisasinya juga masih pake kendaraan orang tua dengan bensin yang juga kadang-kadang masih diisiin sama orangtua. Kalo kayak gitu mah nggak masuk itu prinsipnya, bos!

Yah pokoknya gitu deh ya.
Soal kerjaan sampai dengan sekarang masih banyak banget hal yang bikin saya harus meraba-raba. Kalo lagi kumpul-kumpul dengan teman-teman yang masuk kerjanya seangkatan, kita persis kayak orang-orang buta yang berusaha mendefinisikan bentuk fisik sesuatu. Ada yang megang dari hanya sebelah sisi, mengatakan bahwa ini bentuknya X. Ada juga yang megang dari sisi yang lain, mengatakan bahwa bentuknya sudah pasti Y. Kemudian saya yang berada di sisi yang berlainan dengan teman-teman yang lain, mengatakan bahwa bentuknya 'mungkin Z', begitu seterusnya, berbeda-beda, tidak ada kesepakatan bulat bentukan pastinya apa. Tapi satu hal yang kita semua sepakat, disini ini semuanya serba gak jelasssssss. Hahahaha.

"makin geje ya"
"iyaaa. be-pe-en itu ya begini"
"haha. iya ya. yu ah, resign aja apa?"
"kalo saya enggak deh sheill, emang kedengerannya muluk-muluk sih, cuma ya kalo bukan kita siapa lagi? Jadi saya mah disini aja deh. Hihihi"
"Hahahaha. Yakin bukan karena 'kalo gak disini dimana lagi?"
"Nah itu pasti jadi alasan utama sheill"
Pfffttttt.

Sampai suatu waktu si ogoy yang keliatan paling cuek dan gak peka bertitah, "aku kalo punya anak gak akan aku suruh kerja di be-pe-en. gak akan!"