30.12.12

hakhakhak.

-drrrt drrrttt-
ponsel bunyi-bunyi getar-getar, ada panggilan masuk. Menoleh, melihat nomor panggilan yang masuk, ignore.

-drrrtt drrttt-
lagi, ponsel berbunyi-bunyi dan bergetar-getar, kali ini ada pesan masuk. Menoleh, melihat pesan yang masuk, do nothing.

"kok gak diangkat?" kata suara dari belakang. "hehe" meringis speechless.
I was ignored by someone because the person didnt want to hurt me more. And I'm doing just exactly the same, to others.
I think I'm just gonna stick to the plan, waiting. Just wait.

"Yah sambil nunggu-nunggu ada yang ngelamar, flirting sana sini is an okay, shei..." pesan seorang kawan.
But flirting is kinda boring right now. Bertebaran buaya banyak lagu alias blagu, padahal berenang masih pake pelampung, jurus dan lagu yang dinyanyiin masih itu-itu aja, creep, tapi udah berasa paling benernya. Dudes, gak ada bad boy yang berkoar dirinya bad boy. Apalagi playboy yang bilang dengan bangganya kalo dia itu playboy. Biar apa gitu? Biar keliatan impressive? Pffffttt banget deh.

Aduh, emang nggak secure banget situasi dengan status yang sekarang. Gak mau nyari tapi gak mau dicari. Nunggu tapi gak tau apa yang ditunggu itu tau kalo dia lagi ditunggu.
Ganti display picture/status di bbm tengah malem, langsung dapet pernyataan justifikasi. "Lagi ngasih kode ya lo??" | "kode apa?" | "kode: aduh udah jam segini aku beyum bobo loh, temenin aku ngobrol dulu dong, anyone? hahahahaa". Kampret. I dont do coding unless I get paid for that, misterrr! picik banget emang pikiran orang-orang.
Jalan sendiri, dikatain loner. Ngajak jalan temen yang udah nikah, gak bisa. Ngajak jalan yang udah punya pacar, ditolak karena dianya mau jalan sama pacarnya. Ngajak jalan yang belum punya pacar, digosipin. Ihh ribett mahh emang kalo punya temen kebanyakan laki daripada perempuan. Bzzzz.

Anyways, ga mau kalah sama temen-temen yang so mindstream akhir tahun liburan dan jalan-jalan trus upload foto-foto happening di luar negeri-nya, saya juga mau upload foto oleh-oleh hasil liburan long weekend kemaren. Saya foto bareng artessssss dongs. Asli saya gatau dia siapa tadinya, yang ngeh duluan justru si adek, buahahaha. Jadi ceritanya lagi nemenin si adek beli sesuatu, nah pas lagi nunggu oprek oprek sana sini, kita bersebelahan dengan neng-neng and her friend yang juga lagi beli sesuatu. Dan tiba-tiba si adek berbisik, "tin, ini yang sebelah kita artis!" | "hah? siapa?" | "annisa cibi cibi!"
Jadilah.. Setelah beberapa lama terjadi diskusi dan perdebatan panjang antara saya dan si adik apakah kita akan minta poto bareng atau enggak, akhirnya tercapai kesepakatan, dan sesaat setelah urusan pembelian beres saya langsung mendekati si neng,
"mbak, boleh poto bareng enggak?"
"boooleeeeh" => menjawab dengan super ceria ^.^ "Yuk foto, fotonya harus begini yaaa" => sambil memeragakan kuncup mekar di bawah dagu
faaaakkkkk "seriously? harus begitu?" i'm a lil bit shocked.
"iiiyaaaaa" ==> lagi-lagi menjawab dengan super duper ceria ^.^
Speechless, tapi akhirnya tetep poto bareng juga. Hahahaha. Eh sekarang ketawanya jadi harus hakhakhak dong yak? :P


me and annisa cibicibicibi hakhakhak.

15.12.12

kenalin, aku si mbak-mbak-kamar-pojok ;)

Hari ini, setelah sekian lama..setelah sekian lama..setelah sekian lama saya melakukannya terhadap orang lain.. Akhirnya terjadi pada saya juga.

Selalu nyebut tetangga depan rumah di Bandung sebagai "tante-rumah-depan" karena selalu lupa namanya.
Selalu nyebut tukang jus langganan deket kosan sebagai "mas-tukang-jus-dari-kuningan" karena saya lupa namanya tapi saya ingat asalnya yang dari Kuningan.
Dan pernah satu tahun lamanya nyebut seorang teman sebagai "temennya-si A" karena yang saya kenal lebih dulu adalah si A, dan saya selalu selalu selalu lupa nama asli temennya si A ini siapa.
Dan masih banyak, sebutan-sebutan lain yang saya kasih ke orang-orang yang saya lupa namanya...

Terus tadi barusan denger sayup-sayup dari luar kamar kosan,
"Bi, titip charger ini ya.."
"Ke siapa mbak mer?"
"ke mbak-mbak-yang-kamar-pojok-itu, aduh aku lupa namanya siapa"

Mbak-mbak-kamar-pojok itu aku. You may also define me as the-pettite-brownie-girl. Dan mbak mer ini, baru 30 menit yang lalu ketok kamar saya, minjem charger bb, sambil ngajak kenalan. And 30' after she named me as 'mbak-mbak-kamar-pojok'?

Irritating ternyata ya. Haha.
Now I know how you feel about me, M..
Oh yes, karma does exist.