27.6.12

good news (again)!

Entah siapa yang memulai, tiba-tiba percakapan tadi siang melalui pesan singkat di telepon genggam jadi berlanjut dari percakapan langsung via telepon.


"Kangen sama suara lo, nyet" suara di ujung sana beralasan.

Dulu pernah ada perumpamaan yang saya gunakan untuk hubungan pertemanan saya dan dia, sebuah paket nasi timbel komplit dengan es teh manis tanpa perlu tambahan biaya lagi. Tapi lama kelamaan dia berubah jadi orang yang saya tidak kenal. Lama kelamaan dia kadang-kadang jadi spaghetti yang bikin eneg kalo kebanyakan. Dan kadang-kadang dia jadi mie ramen super pedas yang kalo kebanyakan bisa bikin sakit perut. Karena tiap lama gak ketemu, ketika bertemu biasanya dia jadi orang asing yang baru dengan ceritanya yang baru tentang dunia barunya yang sering membuat saya terheran-heran.

Dulu, dia orang pertama, yang selalu ada ketika masa-masa sulit hubungan dengan partner terdekat yang lalu. Orang yang tidak selalu ada, tapi biasanya justru muncul tiba-tiba pada kondisi-kondisi genting. Suka tiba-tiba muncul sok malaikat. Pernah pagi-pagi sekali mengantarkan tuan putri ini ke cengkareng dari bandung setelah saya minta secara semena-mena sebelumnya padahal saya tau dia baru pulang subuh abis main game online, dan iya, dia enggak bilang enggak, juga enggak ngeluh meski sepanjang jalan itu saya tidur. Pernah ngasi surprise aneh ngejemput di cengkareng dari bandung, dan sebelum kita balik ke bandungnya dia mampirin ke ancol cuma buat ngajakin ngeliat sunset. HAHA. Orang yang pernah bikin ilfeel se-ilfeel-ilfeel-nya karena pas ulangtahun saya pernah ngasih kado foto kita berdua di pigurain segede jendela, berasa lagi anniversary pacaran. Setan. Saya pernah jalan sama dia muter kota bandung tanpa tujuan, tiba2 dia nyuruh nutup mata, ngeberhentiin mobilnya entah dimana, dia turun dari mobil dan ketika kembali ke mobil lagi dia nyuruh saya ngebuka mata lalu mendapati dia sedang menyodorkan bunga mawar putih yang bikin saya ketawa geli, sampai sekarang kalo keinget masih suka gak abis pikir kenapa bisa ada adegan kayak gitu antara saya sama dia. Dia juga laki-laki pertama yang saya ingat pernah ngajak saya makan di tempat romantis di salah satu cafe di daerah Dago atas dengan sebelumnya dia ngebukain pintu waktu mau turun dari mobil. Impressive? Yes it is, kalo orangnya bukan dia, It should be impressive. But instead of thinking that it was impressive, I punched him on his shoulder and say, "norak lo nyet", dont you remember that moment, nyet? Haha. Saksi hidup yang pernah liat saya nangis kesel sekesel-keselnya sambil manggil-manggil “Ibu”, orang yang pernah ngajarin saling teriak “kamp*ng” kenceng-kenceng buat ngilangin kesel, salah satu orang yang ngajarin saya dengan sangat hati-hati dan seksama bagaimana menyalakan rokok yang baik dan benar, dan iya… contoh teman hedon dan contoh teman konsumtif yang paling dekat semasa kuliah yang sering bikin terheran-heran karena sanggup menyeimbangkan gaya hidup dengan income pas-pasan ala anak kosan. Hahaha.

Iya, dia itu, si monyet satu itu. Dan enggak sodara-sodara, walaupun saya sudah kenal baik dengan keluarganya, walaupun sering terdengar suara-suara merdu menggoda tiap saya dan dia tertangkap momen sedang bersama, walaupun juga kita telah mengalami terlalu banyak hal bersama-sama atau kadang juga sendiri-sendiri meski saling mengetahui dan mendoakan dari jauh.. Enggak, saya dan dia enggak pernah apa-apa dan kenapa-kenapa.  Selain karena saya enggak bisa ngebayangin harus idup sama orang hedon dan konsumtif kayak dia, yang suka sakit kalo makannya di tempat yang murah dan enggak higienis, yang susah bangun pagi meski tidurnya cepet, punya kebiasaan aneh suka tidur di bawah kolong tempat tidur, dan kalo di-SMS dibalesnya mungkin baru satu hari kemudian... Alasan lainnya adalah because knowing that I’m having him around was one of the most comfortable feeling I don’t wanna loose.
 
Dan percakapan tadi siang itu, percakapan yang judul awalnya klarifikasi gosip yang dia dengar ketika sedang bergosip dengan teman-teman lain yang pada suka gosip itu… Malah jadi ajang tukar berita dan berbagi derita.

#Derita. Diingatkannya momen-momen yang dulu-dulu, dipancing buat cerita suasana hati dan kabar seputar keseharian saat ini yang bikin mewek dan meler, huaaaa…
“Udah lo jangan nangis ah, gue gak mau liat lo nangis lagi, ntar manggil-manggil Ibu lagi, sekarang kan udah deket tuh sama Ibu..”
“Iya nyet, tapi malah nyokap yang sekarang bikin gue nangis mulu tauuuu”

#Berita. Yes, kalo udah ada yang nebak, dia kasih kabar tentang rencana nikahnya. I was happy to hear that. Cuma agak sendu aja ngebayanginnya. Rasanya pengen balik lagi di momen pas saya tiduran di ranjang kosannya, dia minum susu ultramilk dengan sedotan sambil telponan sama pacarnya, terus saya nendang-nendang kakinya minta dia menyudahi percakapan dengan pacarnya karena saya tiba-tiba kelaperan. “kalo gue sekarang nendang-nendang kaki lo lagi sambil minta di-extend dulu masa lajang lo karena gue masih pengen ditemenin makan nasi goreng kira-kira masih laku gak ya nyet?” Haha. Sunyi, tak ada jawaban.

But anyway, congratulation ya nyet. Semoga acara dan persiapannya lancar car car carrrr.


0 comments: