1.4.11

'malam galau bersama' ala zaskia dan shireen.

Dua perempuan kesepian (nama disamarkan) memutuskan bertemu.

Sudah cantik dan harum dan rapih kayak ibu-ibu mau pergi ambil raport anak-anaknya..
Masuk ke D, gas diinjak,

Zaskia: Jadi, kemana kita?
Shireen: Gua tuh ya, (menghela nafas) (suara bergetar) bingung...
Zaskia: Iya sama, kemana ya?
Shireen: Gua bingung, kenapa sih dia kayak gitu sama gua Terus-terusan baek, terus-terusan berusaha ada, padahal kan...
Zaskia: Hmm. Ohh.. Si tahu (nama disamarkan).
Shireen: Harusnya gua tuh udah gak gini lagi kan. Padahal gua kemaren-kemaren ngerasa udah bisa, udah kuat..
Zaskia: Yah, kadang prakteknya gak sesuai dengan teorinya sih.
Shireen: Karma kali ya. Tapi kenapa sihhh karmanya gini banget.
Zaskia: Percaya gak percaya deh gue sama karma, lo liat gue, gue karma dapet darimana coba selama ini?
Shireen: Elo sebenernya cuma kurang bersyukur aja.
Zaskia: Mungkin. Udah makanya, dikulkasin aja dulu hatinya. Tarok di freezer.
Shireen: Iya, minta dijodohin aja apa ya gua sama mamah papah?
Zaskia: Iya, minta dijodohin aja. Tapi trus bikin list-nya dulu pengen kriterianya kayak apa.. Haha.
Shireen: Mm..yang bisa jadi imam yang baik, low profile, sabar, sayang sama keluarga, ngerti banget apa yang gua butuhin, sweet, gak mesti ganteng tapi gak malu-maluin buat diajak ke pesta, mmmm trus..
Zaskia: Eh, kok jadi mirip sama karakternya si tahu?
Shireen: Eh? Iya ya? Tuh kan tuuhhhh kannnnnn.. Susah gua susaaahhhh.
Zaskia: Hmmm.. Jadinya ini kita mau kemana ini ya?
Shireen: Kemana ya? Ke bulan aja yuk
Zaskia: Akh, udah sih gak usah nyebut-nyebut bulan.
Shireen: (Tertawa terbahak-bahak) Lagi bulan sabit itu, bukan fullmoon, yakin gak mau? (Mengulum-ulum senyum)
Zaskia: (Menghela nafas, gak konsen nyupir, pikiran mengawang-awang)
Malam itu, setelah keduanya tiba-tiba jadi galau karena orang yang bukan pacar dan bukan lagi pacar, mereka secara random tiba-tiba memutuskan untuk pergi makan duren.

...

Klise sih, tapi mungkin Tuhan ingin kita bertemu beberapa orang yang salah sebelum nantinya bertemu orang yang tepat?
Mungkin Tuhan ingin kita belajar dari rasa gak enaknya, untuk kita bisa mensyukuri nikmatnya manis yang pas.
Traumatis dan terus-terusan jadi dramaqueen menyikapi hal-hal pada proses healingnya itu sih persoalan individu masing-masing.
Dan mungkin, mungkin Tuhan ingin kita sebentar aja ngeliat sekitar dan fokus barang sebentar saja ke hal yang lain meski hanya sekedar peralihan, biar ngeh kalo problematika hidup itu bukan cuma cinta. BUKAN CUMA CINTAK.

Ah, kalo dibolehin request sendiri, list punya saya isinya kira-kira gimana enaknya ya? Err, yang kayak orang itu aja, dan tambahan satu lagi, yangbisa sekedar makan bareng dan gak cuma bisanya ngingetin atau nanyain udah makan belum. Ada?
HAHAHA. "Terjal sekali tanjakannya, kapten!!!"

0 comments: