22.3.11

"halo, jodoh..."

Waktu itu hari yang normal dan biasa saja, tiba-tiba terpikir sebuah ide mengenai doa-mendoakan seorang adik tingkat yang menyebalkan. Oke, jadi ada sebuah kebiasaan jelek saya ketika kesal yaitu sering memaki orang-orang yang menyebalkan tersebut, daaaaannnn biasanya, sangking kesalnya makian ini suka ditambah doa yang jelek-jelek yang diucapkan hanya dalam hati sebelum beberapa detik selanjutnya saya koreksi lagi doanya menimbang-nimbang kalo terjadi hal buruk sama dia ntar gimana sama keluarganya dsb dsb. Misal, ada pengendara kebut-kebutan salip kanan kiri hampir nyerempet mobil saya, “Anjrit! Buaji*gan, sumpah ya enak banget kayaknya kalo ngeliat dia kepeleset di depan ngesot guling-guling trus kegiles fuso!”, trus beberapa detik diam sebelum kemudian mengoreksi doanya, “mudah-mudahan dia selamat sampai tujuan, mungkin lagi buru-buru ada yang dikejer”. Sok malaikat.

Nah, di hari yang normal dan biasa aja itu setelah sebelumnya agak sedikit dongkol dengan ulah seorang adik tingkat, saya tiba-tiba mencetuskan sebuah doa jahat yang kemudian saya ungkapkan kepada seorang kawan,
“doa apa yang jahat banget buat seorang mahasiswa yang belum lulus?”
“maksudnya?”
“iya, menurut lo doa gimana yang pas buat mahasiswa yang nyebelin? Yang kalo kita lagi kesel gitu loh sama orang yang masih mahasiswa...”
“apa ya...” mikir serius.
“Gua sumpahin lo lulusnya lama! Jahat gak?”
“HAHAHA, kejam... Tapi bisa..Bisa..”
“Atau gak atau gak gini, gua sumpahin lo lulusnya cepet tapi susah dapet kerja!”
“BUAHAHAHA”

Itu jahat banget. JAHAAAAAATTTTT banget. Orang yang udah lulus tapi terus statusnya masih ngegantung itu rasanya... Gak enak. Like shit. I’ve been there, done that. Entah kenapa kayaknya kalo baru lulus itu kemana-mana pergi tiba-tiba jadinya orang basa-basinya selalu nanyain “gimana, udah lulus?”, “oh udah? Kerja dimana sekarang?”, “loh belum kerja?”, atau berlanjut komentarnya “santailah, gampang nyari kerjanya lulusan kampus lo” atau yang sedikit bikin menghela nafas yaitu yang hanya berkomentar “Ooo..” dan langsung pergi dengan raut wajah yang menunjukkan rasa iba.

Tapi alhamdulillah selama masa-masa pencarian kerja itu sedikit saja saya punya masa dimana saya sempat merasa pesimis meski dari sekitar saya sempat menunjukkan kurang support dengan niat saya bekerja di instansi pemerintah, kurang yakin dengan IP segitu saya bisa dapet kerja, dan ada juga Ayah yang selalu ngulang-ngulang kepengen kalo saya bisa lanjut sekolah lagi. Ibu bilang, “dinikmatin prosesnya nak...” dan ketika hasilnya satu per satu mulai negatif menjatuhkan mental, suara Ibu dari seberang ponsel, “ayo anak Ibu pasti bisa” yang kemudian selalu mampu membuat saya percaya kalo dari sekian banyak usaha yang dilakukan pasti ada satu nantinya yang membuahkan hasil. Satu saja cukup, karena jika muncul banyak peluang yang dibuka nanti saya pasti bingung, atau lebih parah karena semakin banyak peluang dibuka untuk saya mungkin itu akan menutup peluang buat yang lain, minta ampun minta jauh. Ada sebuah doa mujarab yang seseorang ajarkan untuk menguatkan hati saya tiap kali akan menjalani sebuah proses menemukan jodoh perkerjaan, “Ya Allah, jika yang akan aku jalani ini memang sudah jadi jodohku, mudahkanlah jalannya dan berikan kelancaran dalam prosesnya, jika tidak cukupkan sampai di sini saja Ya Allah”, Biar gak sakit-sakit banget jadinya kalo ternyata nanti hasilnya jelek. Haha. Gak mau susah banget yak...

Yang menarik, setelah sudah resmi diterima di sebuah instansi pemerintah dan saya iseng berkunjung ke sebuah akun sosial jadul di dunia maya yang saya punya, there it is, ada sebuah pertanyaan yang diajukan jauh sebelum saya layak berpikir tentang kelulusan...

Dan saya bahkan sempat lupa kalo dulu saya pernah kepengan banget kerja di situ...

Anyway, doa jelek-jahat-dan kejam itu jadinya gak saya ucapkan kok, jadinya saya ngedoain kamu hey adik tingkat yang menyebalkan, semoga kamu diberikan kesabaran menjalani kehidupan perkuliahan kamu sekarang (termasuk semoga kamu dapet dosen pembimbing yang bisa kasih kamu pengalaman lebih, wkwk, biar lulusnya lama dong? buahahaa), dan semoga keluarga kamu di rumah diberikan ketabahan menunggu kamu lulus dan dipertemukan dengan jodoh kerjaannya... Amien.

3 comments:

BlogAingKumahaBedoe said...

beberapa tulisan terakhir bikin urang terharu sheiy. klo ga inget urang cowo, mungkin menitikan air mata..
:'(

nice share..
moga sukses kedepannya.

btw, doain urang dong biar cepet lulus
:)

s h e i y said...

didoain biar lulus di waktu yang tepat aja ya, du..
tepat lulus di saat banyak bukaan lowongan jadi langsung dapet kerjaan yang tepat, tepat lulus pas calon istri udah siap ditinggal-tinggal melaut..eh?
oh enggak ya? hahaha.

BlogAingKumahaBedoe said...

amin.. makasih yah.. :)

*mudah2an yang tepat waktu tuh secepetnya*
:D