5.8.10

I am not Bella Swan, jadi please jangan paksa dan tanya-tanya aku mau pilih yang mana..

Dulu, buat saya, salah satu hal kecil yang menurut saya bisa menjadi celah besar adalah ketika seseorang menggunakan sepatu tanpa kaos kaki.
Kecil, tapi sangat mengganggu. Namun yang kecil ini lama-lama jadi mengecil, dan lama-lama seiring dengan waktu malah menghilang tak kasat mata.
Karena toleransi, karena kebiasaan, karena terlalu sering menikmati pemandangan dimana banyak kaki bersepatu tanpa kaos kaki, jadinya baal dan terbius dengan tampak kaki bersepatu tanpa kaos kaki. Lama-lama pemandangan itu jadi bukan hal yang mengganggu lagi.

...

"Waktu gue inget pas jaman dulu gue nangisin dia, gue bisa ketawa dan ngakak betapa bodohnya gue nangisin orang kayak dia. Tapi pas nginget-nginget gue ketawa-ketawa sama dia, ketawa-ketawa karena tingkah lakunya, ketawa-ketawa mengingat betapa dia mengisi hidup gue dengan banyak warna, maka gue bisa nangis gak bersuara, sakit banget, nyeri gitu, duh..."

dan jawabannya pun menyayat dan mengiris-iris,
"kayaknya lo betah jadi keledai"
"Lo tau gak, dulu gue pernah ribut besar gara-gara dia pake sepatu gak pake kaos kaki. Dulu gue jijik banget gitu. Hahaha. Tapi trus gue pernah dibuat ngakak juga gara-gara dia memaksakan pake kaos kakinya yang bolong dan karetnya udah melar gara-gara gue ngerasa keganggu banget sama orang yang bersepatu tanpa kaos kaki.. Gileee.. HAHAHA. Huhu.. Uhuhhuhuhuuu.. uhuk uhuk"
"Lo masih manusia, lo masih ngerasa, dan itu bagus. Tapi jangan lama-lama dan jangan diterus-terusin, nanti meledak dan meletup-letup sampai akhirnya lo jadi harus memilih. Mampus lo"
"Hahaha. Boleh gak doainnya mampus krn harus milih tawaran-tawaran pekerjaan aja? Jangan yang itu.."



Kecup hangat
, ST.

0 comments: