18.6.10

matrealistis, who?

Dan pada hari itu dalam sebuah percakapan tentang tempat makan tiba-tiba orang itu bertanya, "Lo bawa mobil apa di Bandung?", hari selanjutnya dia bertanya "cowok lo bawa mobil apa?", dan kali tersebut tidak juga saya coba kaitkan pertanyaan itu dengan apapun. Tapi kemudian percakapan dengan seorang yang lain, yang itu tuh, yang pang mangtabsnyalah gayanya, yang emang isi pembicaraan sama dia sepertinya selalu mengarah ke materi. Apa-apa ngebahas sesuatu yang di luar kapasitas saya sih sebenernya, jadi kadang suka bikin saya mikir 'nih orang pengen bercerita, berbagi pengalaman, atau sekedar show off?'. Padahal kan jarang ketemu ya pengennya ngebahas kabar, situasi, kondisi, eh loh kok ya yang dibahas 'gw kemaren baru beli ini..itu..harganya segini..dsb dsb' atau gak 'ntar gw mau kerja disana soalnya gajinya segini dan segitu blablabla' Nyerah deh... Tapi gak tau kalo emang itu yang bikin dia happy. Yah terserah... I wont fall for your 'everything you've got' anyway.

Lalu di sebuah siang bolong setelah malamnya terjadi tragedi tidak mengenakkan itu, seorang sahabat berkata "dia mikirnya lo mau deketin cowoknya karena duitnya". Terus saya cuma ketawa aja. Cuma bisa ketawa. Enggak pernah deh kepikiran buat ngedeketin orang itu, apalagi untuk ngerasa secure dengan limpahan materi dari dia. Secure yang gimana sih yang saya perlu cari lagi? Jadi ketawa ajalah ya.

I wont judge if I were you, for real. EP di belakang Pertamina yang mana adalah tempat orang yang-si-Ibu-tanyain-terus-kabarnya-kalo-saya-pulang-itu kerja adalah singkatan dari Eksplorasi Produksi, katanya. Tapi ada temen yang bilang kalo buat saya, EP adalah Ekploitasi dan Produksi, dan saya senyum-senyum kalo dia bilang ini. Cause he's a friend, he judged because he knew, and by the way, I dont think it's a judge either. It's a joke. Joke yang kalo diterus-terusin biasanya mengarah ke gimana-kalo-ardi-bakrie-ngelamar-lo dsb dsb, oh yeah, sangat-sangat-mungkin-banget kan?

Makanya waktu orang ini nih -yang entah cuma pengen nyari bahan omongan atau apa- bilang kalo saya belum mau menuju tahap selanjutnya dan masih maen kesana kesini cuma karena pengen yang 'lebih' lagi, saya bengong. Enggak senyum-senyum, soalnya dia ngomongnya asa yang yakin banget gitu. Terus saya cuma bisa ketawa setelah sebelumnya menarik nafas panjang. Kalo saya naga udah pengen nyemburin api ke mukanya kali. Ckck.. Terus flashback, orang ini nih kan yang dulu juga sempet ngerusak pikiran saya dengan statement-nya 'kalo cewek mutusin cowoknya buat jadian sama cowok laen itu pasti cewek gak bener', dan bikin saya nyari contoh real-nya di sekitar, dan rusaklah pandangan saya tentang orang tsb. Gak fair banget. Padahal kalo yang ngejalaninnya happy kenapa enggak sih? Terus dia kemaren banget nyeletuk, 'jadi kayak trophy bergilir, hihihi hihihi', yang jelas langsung saya cerna dulu maksud dan arahan ngomongnya apa. Ckck.. Astagaaaaaa. Ah, udahlah.. Emang kayaknya hobby aja deh dia komentarin gak enak tentang orang... Jadi gapapa kalo dia bilang saya matrealistis juga. Ketawa ajalah yaaaaa... Semoga damai selalu idup mbak deh. Piss love and gahul!


I'll never talk again

oh boy you've left me speechless
you've left me speechless
so speechless

(Lady Gaga, Speechless)

3 comments:

BlogAingKumahaBedoe said...

wew, yang sabar yah sheiy..
halah.. ngomong naon sih urang..
:D

The Real said...

let her drown in her fantasy.. :D
and yes, it's a joke.. ;)

The Real said...
This comment has been removed by the author.