16.4.10

hari ketika Ibu jadi sang juara.

Ibu beberapa hari yang lalu memberi kabar kalo si adik, dimas, akan segera ke Bandung untuk ikutan tes-tes buat masuk kuliah lagi. Sekitar tgl 20an bulan ini katanya. Di sisi lain, senang bukan kepalang. Awww tidur gak sendirian ahsek ahseeekkk. Tapi di sisi lain jadi tambah deg-degan bukan kepalang. Kedatangan si adik mengindikasikan waktu yang semakin mepet ke akhir bulan ini. Dan mengingat hal itu selalu bisa bikin saya deg-degan keringet dingin susah tidur susah makan kayak lagi jatuh cinta gitu. Haha. Iyah, emang segala sesuatunya kalo di-parameter-in waktu itu bawaannya jadinya gak santai. Perasaan weekend minggu lalu masih ikutan nyanyi nyanyi ketawa ketiwi haha hihi di acara wisuda-nite-april, eh kok tau-tau udah mau weekend lagi. Ckck.. Kemana hilangnya satu minggu kemarin oh noooooo.

Wisuda hari Sabtu tgl 10 kemarin bikin saya seneng banget. Banyak ketemu sama temen-temen lama dari lintas jurusan. Refreshing bangetlah. Refresh ingatan tentang kehidupan selama perkuliahan. Tapi selain seneng banget juga iya tinggal dibalik aja kosa katanya, ngenes banget. Miris ngeliat temen-temen sendiri yang dulu asa kalo mau ujian belajarnya bareng, ngerjain tugasnya selalu bareng, dan main juga selalu bareng-bareng banget. Eh taunya mereka lulus duluan dan jadi pemuda-pemudi-harapan-bangsa lebih dulu dengan menjadi calon-wajib-pajak-untuk-pembangunan-bangsa. Nice. Tapi gapapa, seorang senior yang jadi danlap paling ngeselin waktu OS saya dulu (yang ceritanya malah jadi deket banget gitu sama saya) selalu menggaungkan pernyataan penguat hati: “Lulus kuliah duluan itu gak jadi jaminan kalo kamu sukses duluan...”. Walaupun ketika dia pertama kali bilang itu dan yang langsung saya cerna adalah andai-andai tentang suksesnya sementara parameter sukses orang itu kan beda-beda, tapi statement itu bener-bener jadi penguat hati saya. Rasanya cukup sudah lima tahun di sini ya. CUKUP.


Iya, cukup. Udah memasuki usia kritis sekarang. Tengah malam sebelum resmi menyandang usia 22 saya susah tidur dan guling-guling bolak balik badan di tempat tidur, keinget deadline dan akhirnya malah nyalain laptop, ngulik-ngulik, mentok, stress sendiri balik lagi ke tempat tidur. Baca komik sampe ketiduran. Menjelang dini hari sebelum benar-benar terlelap itu saya tiba-tiba teringat 5 tahun yang lalu. Oh menn..mengingat 5 tahun yang lalu selalu bikin sesuatu yang berjuta-rasanya itu kembali menghampiri. Sesuatu yang bikin saya jadi mendayu-dayu. Di sebuah kolom di media Indonesia yang pernah saya baca, penelitian membuktikan kalo manusia itu memang punya kecenderungan lebih bisa mengingat segala sesuatu yang berbentuk emosi. Dan kalo saya adalah salah satu objek percobaan, maka saya bisa menguatkan statement itu. Saya gak inget detail di hari yang sama 5 tahun yang lalu, tapi saya inget banget rasanya kayak apa. Emosi sedih bangetnya dan emosi seneng bangetnya. Saya inget.. 5 tahun yang lalu saya seneng banget karena semua orang terdekat saya kumpul di rumah, keluarga juga termasuk temen-temen dan pacar saat itu. Tapi sedih banget juga karena waktu kumpul itu bisa dibilang saat-saat terakhir saya kumpul seperti itu dengan mereka. Abis itu kita ujian nasional, terus mencar kemana-mana, terus terpisah jarak dan waktu. Yah gitulah... Dan sekarang tau-tau udah 5 tahun kemudian. Di antara wishes 5 tahun yang lalu, ada doa untuk “semoga keterima di kedokteran gigi, lulus pendidikan dokter giginya dan ko-asisten dokternya umur 22, umur 22 nikah, amienn..”. Dan taunya gak ada yang terkabul satupun... Bhahahaaa. Iyah, DULU mikirnya umur dua puluh dua itu asa udah mateng banget dan siap banget. Siap dibuahi... HAHAHA. Taunya pas udah menjelangnya malah ketar-ketir dan berulang kali terbesit pikiran kalo udah sinting kali orang-orang yang memutuskan menikah muda itu. Entahlah...


Eh iya, makasih ya buat semuanya atas kontribusi untuk membuat hari itu begitu luar biasa. Jadi ceritanya gara-gara hari sebelumnya bercakap-cakap dengan sepupu tentang (another) saudara sepupu saya yang lagi hamil, maka rasa ‘oh yeah today is my birthday but it’s just an ordinary day for me’ jadi semakin kuat aja. Waktu lagi ngebahas kehamilan sepupu saya itu, kita ngebahas detil proses kelahiran seorang anak manusia. Si ibunya mempertaruhkan nyawa, berada di antara hidup dan mati. Gila bangetlah perjuangan seorang Ibu. Dan saya jadi kepikiran kalo hari kelahiran saya tuh bukanlah ‘my day’ but supposed to be my mother’s day. If there’s someone who should have to be rewarded a gift on that day, It’s my mother, not me. Karena sebenernya Ibu saya yang juara banget di hari itu.. Maka hari itu saya gak kepikiran sama sekali kalo “OH TODAY IS MY BIRTHDAY, IT SHOULD BE A SPECIAL DAY...”. Tapi taunya pas telponan sama Ibu, niatnya pengen cerita banyak, malah diceramahin tentang ‘persiapkan-dirimu-dengan-matang-untuk-menghadapi-hidup’ dan sebuah cerita gak penting kalo Ibu sekarang sering rajin ngumpulin undangan-undangan pernikahan buat referensi saya. Masya Allah, Ibu.. Pengen gelosor dan guling-guling ngedengernya. Ouoooohhh.

Tapi saya seneng banget aja hari itu. Yang bikin saya paling seneng adalah karena terbukanya jalur komunikasi dengan banyak banget dari mereka yang saya sayang, saya kangen. Komunikasi yang lebih real, lebih intim, dan bukan hanya sekedar barisan kata di dinding atau ucapan yang dibatasi 140 karakter itu. Aaaaa...saya pengen kasih peluk kangen dan kecup manis buat kalian semua. yang terpisah garis batas kecamatan, kota, provinsi, pulau, dan bahkan benua tapi masih pada inget dan rela buang-buang pulsa hanya sekedar mengingatkan kalo kontrak hidup saya semakin kritis. I so much appreciate it. Semua percakapan, gesture, dan ekspresi excited yang saya terima...Baik ada kaitannya maupun gak ada kaitannya dengan hari kelahiran saya itu, I do realy appreciate it. Soalnya ada satu percakapan yang sama sekali gak ada relasinya dengan ulang tahun saya but It made my day soooooo wonderful! Ahahaha. Coba kalo ditambahin dia nyanyi dan akustikan di depan saya sambil sebelumnya dia bilang: “This song is for you, the birthday girl..” Jadi kepengen pingsan ngebayanginnya biar dikasih nafas buatan. Bhahaha.


Anw, makasi ya semuanya...

Waktu mau niup lilin di kue-ulang-tahun-pertama-seumur-hidup-saya dan disuruh make a wish, saya gak mikir lama-lama dan cuma minta satu keinginan ke Gusti Allah... Kemudahan untuk bisa menyelesaikan apa yang sudah dimulai.

Best gift? Pertemuan. Ahhhhh..Kado yang paling indah mungkin memang sebuah pertemuan. Tak tergantikan. Waktu memang semakin mahal harganya. Dan iyaaa..Ada juga kado sebuah janji untuk ini dan itu yang bikin saya termotivasi luar biasa. Banyak yang udah sering bilang, termasuk pengalaman hidup saya, untuk gak percaya dengan manusia apalagi janjinya manusia. Bilang saya gak cukup banyak belajar, tapi saat ini saya mau belajar untuk ambil resiko untuk sekali aja percaya lagi. Gak ada kok manusia yang jahat banget di dunia ini, ya kan?


Dan, terimakasih untuk yang datang terlambat... Susah menguraikan kata-kata untuk mengungkapkan keterlambatan yang nyatanya justru bisa bikin saya merasa lega luar biasa. Saya belum sempat bilang saya kangen ya? :)


I am a honey bee | Shunned off from the colony | And they won’t let me in
So I left the hive | They took away all my stripes | And broke off both my wings
So I’ll find another tree | And make the wind my friend
I’ll just sing with the birds | They’ll tell me secrets off the world
Honey Bee - Zee Avi

0 comments: