20.4.10

ayam ayam ayam, bebek...


Different. by ~AnGiE91 @DeviantArt

Telah salah menilai beberapa hal krusial yang telah dibawa-bawa selama beberapa tahun ini.
Kirain, kalo orang yang kayak gitu tuh emang gak punya sense of belonging dg orang lain. Atau emoh untuk punya. Makanya dia tega. Makanya dia gak mau gabung sama temen-temennya. Makanya dia lari dari masalah yang dia hadapi. Eh enggak deng, yang terakhir mah kirain karena pengecutnya ketang.

Taunya, sepertinya, saya perlu berempati lebih dalam lagi untuk melihat dan menilai orang lain sebelum mulai menjustifikasi. Padahal kan gak tau juga yang sebenernya realitanya dan kondisinya kayak apa.
Siapa tau, dulu itu dia sakit parah jadinya sempet gak bisa ikutan. Gak bisa ikutan sekali, biasanya jadi kebawa-bawa males ikutan kali lain-lainnya.

Siapa tau dia emang enggak suka kumpul-kumpul sama orang banyak. Makanya males aja ngeliat orang-orang buat cari temen banyak kok harus repot-repot ikutan proses yang panjang, ribet, gak nyaman. Jadi takut. Jadi pengecut.
Siapa yang tau juga, kalo (mungkin) emang dia ngerasa gak ada kepentingannya untuk bergabung di sebuah komunitas yang seperti itu. Gak mengasah skill, gak menyumbangkan nama besar, gak juga menguntungkan secara finansial.
Nah loh nah loh, akhirnya malah jadi berprasangka 'pasti ada kalkulasi di dalam probabilitas penjelasan untuk seorang dia sampai bisa melewatkan bergabung dalam komunitas ini..' Yang sekedar komunitas bagi sebagian orang, tapi keluarga buat saya. Ah, tuh tuh kannn mulai lagi. Jahatnya. "Please deh sheiy, siapa kamu yang ngerasa punya hak menjustifikasi diaaaaaaaa..."

Udah ah. Mau minta maaf aja kalo dikasi kesempatan untuk minta maaf. Ternyata emang semua manusia itu bisa saling bantu dengan caranya masing-masing. Ternyata dia yang gak pernah saya kenal, gak kepengen saya kenal, dan dulu banyak suara mewanti-wanti untuk gak usah dikenal... Nyatanya sekarang malah kayak lagi ngebimbing saya, dengan caranya sendiri.
"Lewat jalan yang ini, dek.."
"Coba kamu muter dulu sedikit, terus coba metode yang itu.."
"Nah..Nulisnya kalo dipisah-pisah jadi lebih enak kan?"
Yah sejenis itu. Dalam imajinasi, ngebaca tulisannya kayak lagi dibimbing dengan bisikan-bisikan seperti itu. Dibimbing dengan caranya sendiri.

Anw, makasi ya mas penulis Tugas Akhir berjudul 'Analisisi Nilai Backscattering Citra RADARSAT untuk Identifikasi Padi'. Gak kebayang kalo saya harus ngelewatin masa kuliah saya seperti jalan yang mas pilih...Jalan untuk berbeda. ckckck...

"Ayam ayam ayam.. Bebek bebek bebek.. Ayam ayam ayam, bebek..
Ayam dipatok bebek, bebek dipatok ayam..
Ayam bebek patok-patokan!"

17.4.10

nasi menjadi bubur.

temen a: pake BB* dong makanya..Sekarang kita kumpulnya di group BBM**..
saya: ehehhee.. sabar yah, ntar kalo gue udah bisa beli sendiri..

temen b: shey pake BB dong, pada kangen nih kita. ngilang deh kamyuuu.
saya: iya sama, kangen juga, kangen banget malah. aku kan gak ngilang, aku emang kecil tapi aku masi keliatan kooook :)
temen b: jual aja HPnya yang sekarang beliin BB.
saya: waaaah susah ya kita mau berkomunikasi, harus nyamain sistem dulu.. hehe. kamu kalo kangen tinggal sms, aku pasti bales. kalo telpon, pasti aku angkat. kalo dateng ke rumah nanti aku kasih sumbangan. hehe.
temen b: yah, padahal rame loh di grup kita..
saya: :)

temen c: Semoga sehat, enteng jodoh, murah rezeki dan blablablabla, amienn.
saya: Iyaaa..Dan semoga gw dikasi rejeki buat beli BB dan bisa gabung di BBM 9crew..amien.
temen c: HAHAHA.

temen d: sumpaaahhhhh???? demi apaaaaaa???? ih kok bisa? kok baru cerita lo sama gue?
saya: gw kira lo gak mau temenan sama gue lagi gara-gara gw gak punya BB.

temen e: Sheiyaaa..Happy birthdaaayyyy.. Blablablabla. Eh iya, bagi PIN dong..
saya: iya..makasi..PIN apa? ATM? Heheh.
temen e: PIN BB doong.
saya: dooooongg? Kamanaa ateuuhh. Aku gak pake BB, sayang.. Belum tau urgent-nya pake BB teh apa..

Keinget. Pernah, lagi jalan berempat sama temen-temen yang cewek semua, dan pas saya yang nyupir, tiga pasang mata lainnya terus terpaku pada layar BB masing-masing. Sebentar-sebentar cekakak-cekikik, senyum-senyum sendiri. Entah karena apa..
Keinget juga, pernah, masuk ke dalam lift, udah ada 2 org di dlm lift itu sebelumnya. Dua-duanya sama-sama terpaku menatap ponsel masing-masing, BB. Dan pas saya sampai di lantai yang saya tuju, keduanya baru sadar kalo mereka melewati lantai yang mereka tuju. Cool..
Keinget lagi juga, sering banget satu ruangan dengan seseorang. Dan dia hampir selalu asik sendiri dengan BB-nya yang kayaknya selalu dia bawa kemana-mana itu. Gak menghiraukan kehadiran saya. Mendongak hanya sesekali. Ketawa-ketiwi sendiri bikin ngerasa risih. Apa siiiiiiihhhhh... Segitu happening-nya ya?

Kata seorang temen, "Itu dampak karena lo ada di luar sistem.."
"Tapi untuk masuk ke dalam sistemnya kan bukan hal yang mudah. Dari segi ekonomi gak ekonomis sama sekali gitu..."
"Kata siapa? Coba lo pikir.. BB itu justru mempermudah komunikasi, tau. Kayak lo ketemu dan berinteraksi sama orang yang berkilometer-kilometer jauhnya, bisa dipaket dengan biaya yang yah berapa sih, 180rb perbulan? Ekonomis banget kannn.. Kalo buat yang pacaran kan hemat banget.. Apalagi yang LDR***"
"Yeah.. mempermudah komunikasi buat yang jauh-jauh. Tapi kok asa malah ngerusak komunikasi sama yang deket-deket.. Plus, mendingan interaksi langsung kemana-mana deh..."
"Lo gak ada di dalem sistem sih shey.."

Kalo nginget-nginget gesture orang-orang yang lagi asik sama dunianya sendiri itu mungkin sebelas dua belas efeknya sama kayak ketika layanan SMS masih berjaya dulu ya. Yang dulu, pas jaman SMS masih beken banget, jaman dimana SMS-SMS ajaib masih mewarnai dunia (dunia saya mungkin ya...) hahaha. SMS ajaib, yang mungkin kamu juga pernah ngalaminnya, SMS yang kalo udah selesai dibaca bisa bikin kepikiran dan jadi kepengen ngebaca lagi, pengen mastiin tadi itu terakhirnya bilang apa ya, 'good bye' apa 'bye' aja ya? Kepikiran. Trus nerka-nerka maksudnya orang itu bilang kayak gitu apa ya. Dibuka lagi inboxnya, baca-baca, senyum-senyum, ngerasa happy lagi.. Yah itu. Norak, tapi..tapi..nyata. Hahaha.
Dan udah lama saya gak nerima SMS-SMS yang kayak gitu lagi. Sampai momentum di hari kemarin itu. Kayak dikasi kado aja rasanya. Dibaca lagi, ah, tapi emang yang paling mengerikan itu kata-kata di awalnya. Ternyata... Taunya... Kok bisa... /sigh/
Mudah-mudahan dia enggak ngebaca yang sebelum-sebelumnya. Aaaaa... Andai saja bisa di-undo dan di ctrl+z. Andai sajaaaaaa...
Yah sudahlah, berharap aja semoga dia mengerti. Yang sudah terjadi biarlah terjadi. Yang kita butuhkan sekarang hanyalah ayam suir-suir dan kecap asin untuk menikmati hidangan nasi yang sudah menjadi bubur ini... Nyamm.

*) blackberry
**) blackberry messenger
***) long distance relationship

16.4.10

hari ketika Ibu jadi sang juara.

Ibu beberapa hari yang lalu memberi kabar kalo si adik, dimas, akan segera ke Bandung untuk ikutan tes-tes buat masuk kuliah lagi. Sekitar tgl 20an bulan ini katanya. Di sisi lain, senang bukan kepalang. Awww tidur gak sendirian ahsek ahseeekkk. Tapi di sisi lain jadi tambah deg-degan bukan kepalang. Kedatangan si adik mengindikasikan waktu yang semakin mepet ke akhir bulan ini. Dan mengingat hal itu selalu bisa bikin saya deg-degan keringet dingin susah tidur susah makan kayak lagi jatuh cinta gitu. Haha. Iyah, emang segala sesuatunya kalo di-parameter-in waktu itu bawaannya jadinya gak santai. Perasaan weekend minggu lalu masih ikutan nyanyi nyanyi ketawa ketiwi haha hihi di acara wisuda-nite-april, eh kok tau-tau udah mau weekend lagi. Ckck.. Kemana hilangnya satu minggu kemarin oh noooooo.

Wisuda hari Sabtu tgl 10 kemarin bikin saya seneng banget. Banyak ketemu sama temen-temen lama dari lintas jurusan. Refreshing bangetlah. Refresh ingatan tentang kehidupan selama perkuliahan. Tapi selain seneng banget juga iya tinggal dibalik aja kosa katanya, ngenes banget. Miris ngeliat temen-temen sendiri yang dulu asa kalo mau ujian belajarnya bareng, ngerjain tugasnya selalu bareng, dan main juga selalu bareng-bareng banget. Eh taunya mereka lulus duluan dan jadi pemuda-pemudi-harapan-bangsa lebih dulu dengan menjadi calon-wajib-pajak-untuk-pembangunan-bangsa. Nice. Tapi gapapa, seorang senior yang jadi danlap paling ngeselin waktu OS saya dulu (yang ceritanya malah jadi deket banget gitu sama saya) selalu menggaungkan pernyataan penguat hati: “Lulus kuliah duluan itu gak jadi jaminan kalo kamu sukses duluan...”. Walaupun ketika dia pertama kali bilang itu dan yang langsung saya cerna adalah andai-andai tentang suksesnya sementara parameter sukses orang itu kan beda-beda, tapi statement itu bener-bener jadi penguat hati saya. Rasanya cukup sudah lima tahun di sini ya. CUKUP.


Iya, cukup. Udah memasuki usia kritis sekarang. Tengah malam sebelum resmi menyandang usia 22 saya susah tidur dan guling-guling bolak balik badan di tempat tidur, keinget deadline dan akhirnya malah nyalain laptop, ngulik-ngulik, mentok, stress sendiri balik lagi ke tempat tidur. Baca komik sampe ketiduran. Menjelang dini hari sebelum benar-benar terlelap itu saya tiba-tiba teringat 5 tahun yang lalu. Oh menn..mengingat 5 tahun yang lalu selalu bikin sesuatu yang berjuta-rasanya itu kembali menghampiri. Sesuatu yang bikin saya jadi mendayu-dayu. Di sebuah kolom di media Indonesia yang pernah saya baca, penelitian membuktikan kalo manusia itu memang punya kecenderungan lebih bisa mengingat segala sesuatu yang berbentuk emosi. Dan kalo saya adalah salah satu objek percobaan, maka saya bisa menguatkan statement itu. Saya gak inget detail di hari yang sama 5 tahun yang lalu, tapi saya inget banget rasanya kayak apa. Emosi sedih bangetnya dan emosi seneng bangetnya. Saya inget.. 5 tahun yang lalu saya seneng banget karena semua orang terdekat saya kumpul di rumah, keluarga juga termasuk temen-temen dan pacar saat itu. Tapi sedih banget juga karena waktu kumpul itu bisa dibilang saat-saat terakhir saya kumpul seperti itu dengan mereka. Abis itu kita ujian nasional, terus mencar kemana-mana, terus terpisah jarak dan waktu. Yah gitulah... Dan sekarang tau-tau udah 5 tahun kemudian. Di antara wishes 5 tahun yang lalu, ada doa untuk “semoga keterima di kedokteran gigi, lulus pendidikan dokter giginya dan ko-asisten dokternya umur 22, umur 22 nikah, amienn..”. Dan taunya gak ada yang terkabul satupun... Bhahahaaa. Iyah, DULU mikirnya umur dua puluh dua itu asa udah mateng banget dan siap banget. Siap dibuahi... HAHAHA. Taunya pas udah menjelangnya malah ketar-ketir dan berulang kali terbesit pikiran kalo udah sinting kali orang-orang yang memutuskan menikah muda itu. Entahlah...


Eh iya, makasih ya buat semuanya atas kontribusi untuk membuat hari itu begitu luar biasa. Jadi ceritanya gara-gara hari sebelumnya bercakap-cakap dengan sepupu tentang (another) saudara sepupu saya yang lagi hamil, maka rasa ‘oh yeah today is my birthday but it’s just an ordinary day for me’ jadi semakin kuat aja. Waktu lagi ngebahas kehamilan sepupu saya itu, kita ngebahas detil proses kelahiran seorang anak manusia. Si ibunya mempertaruhkan nyawa, berada di antara hidup dan mati. Gila bangetlah perjuangan seorang Ibu. Dan saya jadi kepikiran kalo hari kelahiran saya tuh bukanlah ‘my day’ but supposed to be my mother’s day. If there’s someone who should have to be rewarded a gift on that day, It’s my mother, not me. Karena sebenernya Ibu saya yang juara banget di hari itu.. Maka hari itu saya gak kepikiran sama sekali kalo “OH TODAY IS MY BIRTHDAY, IT SHOULD BE A SPECIAL DAY...”. Tapi taunya pas telponan sama Ibu, niatnya pengen cerita banyak, malah diceramahin tentang ‘persiapkan-dirimu-dengan-matang-untuk-menghadapi-hidup’ dan sebuah cerita gak penting kalo Ibu sekarang sering rajin ngumpulin undangan-undangan pernikahan buat referensi saya. Masya Allah, Ibu.. Pengen gelosor dan guling-guling ngedengernya. Ouoooohhh.

Tapi saya seneng banget aja hari itu. Yang bikin saya paling seneng adalah karena terbukanya jalur komunikasi dengan banyak banget dari mereka yang saya sayang, saya kangen. Komunikasi yang lebih real, lebih intim, dan bukan hanya sekedar barisan kata di dinding atau ucapan yang dibatasi 140 karakter itu. Aaaaa...saya pengen kasih peluk kangen dan kecup manis buat kalian semua. yang terpisah garis batas kecamatan, kota, provinsi, pulau, dan bahkan benua tapi masih pada inget dan rela buang-buang pulsa hanya sekedar mengingatkan kalo kontrak hidup saya semakin kritis. I so much appreciate it. Semua percakapan, gesture, dan ekspresi excited yang saya terima...Baik ada kaitannya maupun gak ada kaitannya dengan hari kelahiran saya itu, I do realy appreciate it. Soalnya ada satu percakapan yang sama sekali gak ada relasinya dengan ulang tahun saya but It made my day soooooo wonderful! Ahahaha. Coba kalo ditambahin dia nyanyi dan akustikan di depan saya sambil sebelumnya dia bilang: “This song is for you, the birthday girl..” Jadi kepengen pingsan ngebayanginnya biar dikasih nafas buatan. Bhahaha.


Anw, makasi ya semuanya...

Waktu mau niup lilin di kue-ulang-tahun-pertama-seumur-hidup-saya dan disuruh make a wish, saya gak mikir lama-lama dan cuma minta satu keinginan ke Gusti Allah... Kemudahan untuk bisa menyelesaikan apa yang sudah dimulai.

Best gift? Pertemuan. Ahhhhh..Kado yang paling indah mungkin memang sebuah pertemuan. Tak tergantikan. Waktu memang semakin mahal harganya. Dan iyaaa..Ada juga kado sebuah janji untuk ini dan itu yang bikin saya termotivasi luar biasa. Banyak yang udah sering bilang, termasuk pengalaman hidup saya, untuk gak percaya dengan manusia apalagi janjinya manusia. Bilang saya gak cukup banyak belajar, tapi saat ini saya mau belajar untuk ambil resiko untuk sekali aja percaya lagi. Gak ada kok manusia yang jahat banget di dunia ini, ya kan?


Dan, terimakasih untuk yang datang terlambat... Susah menguraikan kata-kata untuk mengungkapkan keterlambatan yang nyatanya justru bisa bikin saya merasa lega luar biasa. Saya belum sempat bilang saya kangen ya? :)


I am a honey bee | Shunned off from the colony | And they won’t let me in
So I left the hive | They took away all my stripes | And broke off both my wings
So I’ll find another tree | And make the wind my friend
I’ll just sing with the birds | They’ll tell me secrets off the world
Honey Bee - Zee Avi

13.4.10

wazzup?!


orange: hey! hey banana..
banana: yo what's up!

orange: hey banana what're you doing?

banana: just hangin around.. with my bud..

orange: true true..
(annoying orange - wazzup)

10.4.10

jarak jauh, ok?


The Distance by ~identitateascunsa @ DeviantArt

Li: What if you have a boyfriend, but he's not available to eat with you, and he doesn't have time to go anywhere with you... Then what's the use of having a boyfriend?
Ped: Li... People don't have boyfriends or girlfriends to be together all the time. They have them to know that there's still someone who loves them..
-Bangkok Traffic Love Story-

5.4.10

atap rumah dan ayah.

Hari itu, pagi menjelang siang pas banget saya lagi di dalem kamar mandi, si HP bunyi.

Ternyata Ayah yang nelpon. Dan begitu saya mengucap salam, Ayah menjawab dengan gugup lalu tiba-tiba bertanya tentang atap rumah di Bandung yang sempat bocor, yang sebenernya sudah dibenerin sejak hampir 2 bulan yang lalu, dan saya pun yakin kalau Ayah tau itu. Setelah membahas perihal atap, Ayah mengakhiri percakapan dengan kata-kata “Baik-baik ya Nak..”
...
Setelah menutup telpon saya tersenyum menahan tangis dan merasa geli sendiri. FYI, Ayah saya adalah orang paling gengsi nomor satu sedunia yang pernah saya kenal. Lebay? Toleransi pelase, namanya juga lagi over-excited. Hehe. Ayah nggak pernah bilang sayang dan cinta sama siapapun. Ayah nggak pernah bilang kangen. Ayah bahkan hampir nggak pernah nunjukkin ekspresi panik dan khawatir terhadap kami anak-anaknya. Ayah pernah heboh seneng banget sekalinya waktu Beliau dibebaskan dari sandera para demonstran perihal sengketa lahan pekerja penggarap kebun perusahaannya. Waktu itu sampe di rumah Ayah langsung meluk anak-anaknya kenceng banget dan nyiumin kita yang nangis sesegukan karena udah takut banget Ayah kenapa-kenapa, setelahnya Ayah nungguin kita tidur tanpa berkata sepatah katapun. Trus Ayah juga pernah seneng banget yang saya inget adalah waktu saya lulus SPMB dan keterima di ITB. Ayah tiba-tiba langsung memutuskan untuk mengantar saya ke Bandung keesokan harinya dan izin tidak masuk kerja satu hari. Lalu sementara saya mengantri daftar ulang, Beliau pergi naik ojek mencari kos-kosan buat saya. Terakhir kali saya liat Ayah sumringah banget adalah ketika Kakak saya diwisuda Bulan November tahun lalu...

my-current-desktop: Ayah & Ibu @ wisuda Kakak, UGM, November 2009

Beberapa hari yang lalu saya titip salam untuk Ayah lewat Ibu. Sudah berbulan-bulan suara Ayah yang saya dengar hanyalah suara yang menyaut-nyaut di belakang Ibu ketika saya sedang bercakap-cakap dengan Ibu melalui telpon. Mungkin karena terlalu takut, sedih, dan ngerasa gak enak karena belum bisa bikin Ayah ngerasa bangga dan senang lagi setelah momen saya lulus SPMB itu, saya juga tidak berani untuk bicara langsung dengan Ayah. Entahlah... Ibu bilang, Ayah juga sebenernya kangen udah lama nggak denger suara sember si gadis. Tapi mungkin rasa kangen itu beradu-adu dengan gengsi. Dan berbulan-bulan ini rasa gengsi itu mengalahkan segalanya. Sampai dengan hari itu... Ah, Ayah..

Terimakasih untuk atap rumah (yang Ayah tanyakan kabarnya). Yang (sebenernya) gak bocor sama sekali... :) :) :)

4.4.10

santai, kok...

Percakapan di pertemuan terakhir dengan si Ibu ketika Ibu datang berkunjung ke Bandung, I was driving and she was talking to my brother by phone.
Ketika dari naga-naganya Beliau akan mengakhiri percakapan dengan si kakak,

Saya: Mom, aku mau ngomong bentar dong sama kakak
--telpon seluler itu pun berpindah tangan--
Kakak: Kenapa, yu?
Saya: Eh kak, si x mau married lohh.. kakak tau? diundang gak?
Kakak: Hah? x?
Di samping saya, tampak lebih terkejut, ibu: HAH x?!?!
Saya: Iya.. si x..
Kakak: Kapan emang?
Saya: Bulan ini, di lampung. Aku lupa tuh tgl-nya tgl brp..
Di samping saya, tampak senyum-senyum, Ibu: Aduuh kakak patah hati nih yeee..
Kakak: Hah? apa, ibu blg apa td?
Saya: Katanya kakak patah hati.. hihihii.
Ibu ketawa gak kontrol, saya terkikik-kikik. Kakak ketawa gak rela.

X disini adalah eX dari si kakak. One of his EX.
Mantannya yang kalo saya inget adalah yang paling berarti buat dia.
Bukan jadi yang pertama dalam daftar. Tapi yang pertama dalam banyak hal yang lainnya.. Hmm.
I was so proud of him that time.
Gaya pacaran kala SMA yang klasik tapi bikin iri.
Si kakak pacaran sama dia dari SMP sampe SMA. Dan dulu itu kendaraan yang dibawa si kakak adalah vespa tua warna (hijau) tosca.
And they were so cute together.
And they made me so jealous.
And they made me wishing for the look-alike-kind-of-relationship of my own.
But the look-alike seems didnt work what it's alike. The ending was the unhappy one.

And suddenly the news came. The good one, I should say.

Percakapan hari itu antara saya, kakak, dan ibu bikin saya berandai-andai tentang suasana hati saya kalau saya yang ada di posisi kakak. Knowing that my own ex would be married... Sebenernya gak perlu diragukan, I'll be happy... But you know, feel weird aja gitu. Iya gak sih?

Ah, I ever asked to my partner, once...
Saya: Gimana rasanya pas tau mantan pacar kamu nikah?
Dia: Yah gitu-gitu aja. Biasa aja.
Saya: Gimana rasanya pas tau mantan pacar kamu nikah dan kamu gak diundang?
Dia: (laughed) Yah jadinya kan ntar kalo saya nikah saya gak perlu ngundang dia.
Got that kind of answer give me a moment and decided to not asking for more.
Dan, barusan ngeliat sekilas acara gosip dan (YEAH YEAH YEAH) isinya (MASIH) seputar pernikahan Nia Ramadhani dan Ardi Bakrie. Bersyukur nontonnya gak lagi sama Ibu. Udah bisa ngebayangin komentarnya. Uhuk uhuk. Kadang-kadang saya suka bertanya-tanya apa si Ibu lupa kalo anak gadis satu-satunya ini baru di awal-awal twenty something yang kayaknya belum saatnya juga untuk disuruh cepet-cepet 'menuju-tahap-selanjutnya' itu. Zzzz.

Anyway, semalem abis ntn film itu lagi. Ya ampun, karena di kamar gak ada koneksi internet, escaping-nya kalo lg jenuh ngeliatin layar laptop terus-terusan jadinya ya nonton film. Yang kalo dipikir-pikir bodoh juga, kan ceritanya ‘jenuh-ngeliat-layar-laptop’ tapi nonton film kan ngeliat layar juga ya? Ah, at least yang diliat kan gambar berwarna ya, bukan pixel-pixel berwarna hitam-putih-abuabu dan kayak semut-semut itu. Dan yea, ada lines di film itu yang selalu menggelitik tiap scene-nya tertangkap mata... Yang selalu bikin berbisik dalam hati, “Iya bangeeeettt..”. Ngenes.

Farhan: "We learn something about human behavior that day. If your friend fails, you feel sad. But if your friend comes first, you feel even more sad!"
-3idiots-

It happens, in my life. Oh yes... It happens. (--_--")

1.4.10

just say hi?

"You know, this is my second chance. And you might not want to change your life, But I certainly want to change mine"
-Little J, Gossip Girl –

Balik ke kesimpulan temen-temen saya bertahun-tahun yang lalu,
"Umur seseorang itu emang gak menandakan dewasanya seseorang. Tapi kalo umur seorang cowok dengan tipikal fisik dan gaya hidup kayak orang itu kayaknya lebih parah lagi, susah ngedeteksi kalo dia udah dewasa apa belum kalo lo gak bener-bener menyelami kehidupannya"
Line 'orang itu' jelas nge-refers ke jenis laki-laki yang kayak orang itu tuh.

Gaya hidup yang bangun pagi, makan pagi, berangkat sekolah/kuliah/kantor, lunch, pulang ke rumah, do the refreshing thing seperti olahraga atau ngedate atau just hanging out with the buddies, then off to bed.
Sounds normal?
Eh, lupa nambahin... Gaya hidup yang blablabla, keringetan, dan dia tetep aja wangi. Blablabla, dan tetep aja ganteng. Blablabla, dan senyumnya tetep manis. Blablabla, dan badannya tetep aja amboy. Blablabla dan tetep, duit(orang tua)nya gak abis-abis.

Oh yes, It sounds so you, right? Ini ceritanya kamu banget iya gak sih? Yang suka ngebanggain segala-gala yg masih serba dimodalin sama orangtua.

Nyadar? Hihi. Kalo udah nyadar then please, oh yes please banget, BACK OFF. Back to your life yang katanya udah menyenangkan itu. Ah, yang taunya palsu itu. Toh kamu masih dateng-dateng lagi. Kayaknya emang iya deh. Pada kenyataannya orang kayak kamu itu gak akan pernah berubah. Udah ah sana, syuh syuhh...