17.2.10

good bye april.

Tadinya sempet mikir kenapa enggak diterima aja ajakan makan siangnya. Mikir sekali dua kali.
Yah kalo kamu terima ntar dia mikirnya kamu udah welcome dong sama dia.
Tapi yah kalo kamu gak terima kamu gak akan tau maksud dia ngajak makan siang apa.

Nah, berantem kan suara hati satu dan suara hati dua. Ya udah akhirnya apatis aja gitu. Limit waktu dimana harusnya sms dibalas jadi kelewat gitu aja. See, kadang-kadang suka mikir begini nih.. Segala sesuatunya itu pasti berlalu. Jadinya sering melewatkan usaha yang ekstra itu untuk dapet yang terbaik. Dan iya, tau kok kalo itu bodoh. Lolo. Benga. Tau.. Tapi susah kalo gak ngerasain 'batu'nya dulu.

Keinget lagi kan. Dulu itu ngelewatin untuk ngangkat telpon si orang itu karena waktu itu lagi siang terik panas banget, trus baru pulang kuliah dan capek banget, trus juga keinget dua hari sebelumnya jalan sama orang itu dan merasa kurang nyaman menemukan fakta tentang salah satu sifatnya.
Akhirnya malam itu dia jadinya jalan sama orang gak dikenal. Trus malah jadian setelah baru jalan sekian kali. "kejebak" dia bilang. Trus masih apatis aja dan bilang, "ya belom jodoh kali ya kita.."
Terus aja dipertahanin ini sikap yang kayak gini. Ntar satu persatu kebahagiaan yang udah dikasih Tuhan merayap menjauh. Trus yang bisa dilakuin cuma duduk melongo, solat ini dan itu biar ngerasa deket sama Tuhan...Biar ngerasa masih ada yang sayang..Biar ngerasa masih ada tempat untuk berpulang.. Menyedihkan, ya? Terserah deh...

Terserah, eh? Ah jadi inget. Bbrp hari yang lalu juga baru melewatkan sesuatu dengan kata kunci itu, ck. Rasanya kayak pas jaman-jaman masi dapet tugas per kelompok dan temen-temen yang biasanya sekelompok enggak menjadikan kita partner sekelompoknya, tapi kita gak cukup pede juga buat maksain untuk dimasukkin ke daftar karena sadar dengan kapasitas, dan akhirnya cuma bisa bilang 'terserah' ketika detik-detik terakhir mereka-mereka baru menyadari kehadiran kita, and VOILA! suddenly we are out. Hiks,. Sebelas dua belas rasanya.


06.25 Kebangun gara-gara dering telpon rumah yang SWT berisiknya,
"Baru bangun, nak?"
"emmh..iya mom.."
"anak gadis kok bangun siang-siang.."
"Yah bu, aku kemaren kurang tidur..Ini jg baru tidur bentar.."
"kalo gak tidur jadi harus bangun siang-siang? Nanti kalo udah kerja gimana itu, kalo abis ngelembur trus jadinya besoknya kerjanya mau libur? Anak Ibu dulu gak gini loh...”
--tertegun, ngebenerin posisi duduk, mencerna kata-kata Ibu--
"Ng..Ya enggak sih bu..”

“Yaudah. Jadi sekarang mau tidur lagi? Nanti makan paginya jangan lupa ya Nak..Minum susunya juga..”
Setelah menutup telpon langsung ke kamar mandi dan cuci muka di wastafel, kacaan.
“Heh anak gadisnya Ibu kemana kamu pergi hey hey hey?!”

Hoalah. Kumaha april teh, ckck...