21.12.09

pu tus ya ng hap py en ding ?

Sebenernya ini adalah topik yang saya hindari untuk dibahas..

Tapi gara-gara kejadian di depan kartikasari tadi siang saya jadi mengingat-ingat momen-momen putus yang saya punya...Ada yg se-drama itu kah? Hmm..

Kartikasari Dago itu letaknya sangat mencolok di Pusat Kota dan selalu macet dengan kendaraan plat B kalo weekend apalagi long-weekend. And I hate it. Dan saya bukan mau cerita tentang Kartikasari Dago disini. Tapi cheese stick-nya sama cheese roll-nya emang favorit saya dan adik saya, hehe. Yah, dan dengan hasrat makan cheese roll plus kue ungu favorit saya akhirnya tadi siang saya meluncur ke Kartikasari Dago ini. Hoooop, parkir. Hop, keluar mobil. Di dalam tokonya gak terlalu rame, cuma ada ibu-ibu pengajian yg lg borong oleh-oleh. Pilih-pilih kuenya tp ujung-ujungnya cuma beli kue-kue basah. Hop, bayar. Hop, masuk mobil. Hop, meluncurlah si lucu D1 88 4YU ini menuju pintu pembayaran parkir.

Sesampainya di X-1 mobil yang mau bayar dimana X adalah variabel gerbang pembayaran parkir, mobil saya stuck.

Saat itu kondisinya di belakang saya lagi gak ada mobil lg, jd saya gak gitu panik.Lagipula ada kue-kue basah yang menggoda saya untuk saya icip-icip sebelum sampai rumah, padahal niatnya td mau dimakan di rumah.

Menunggu sekitar 2 menit, mobil di depan saya masih tidak ada pergerakan.. Hmm.. Mungkin mas-mas parkirnya lg nuker duit buat kembalian..

Menit bertambah.. Bertambah dan bertambah.. Tiba-tiba pintu penumpang barisan depan mobil yang ada di depan saya terbuka dengan sangat tiba-tiba, jggggeerrr! Keluarlah mbak-mbak berwajah manis tapi sangat jutek dan galak yang disusul dengan keluarnya mas-mas dari pintu pengemudi yang mukanya biasa aja tapi rada mirip sama Giring Nidji kalo rambutnya dkriboin . Mukanya yang biasa aja jadi gak enak diliat karena lagi jutek juga. Oh. Lagi berantem. Saya gak nyadar tadi, soalnya kaca film mobil depan persis seperti kaca-kaca di bank yang gelep banget sehingga aktivitas manusia di dalamnya gak keliatan dari luar. Yak, di belakang saya sudah ada mobil mengantri. Dan mas-mas penjaga parkir mulai membuat pergerakan mengantisipasi terjadinya kericuhan karena akumulasi mobil yang mau keluar meningkat dan tersumbat karena pertengkaran si mas-mirip-nidji dan mbak-manis-tapi-jutek di depan mobil saya.

Keduanya masih terlihat adu argumen. Mukanya sama-sama gak enak, alisnya naik, si mas-mirip-giring ngedorong-dorong si mbak buat masuk mobil sementara si mbaknya tampak ogah dan tetap mengomel dan mulai menangis.

Saya mengecilkan volume musik di mobil saya, mencoba menguping.

Keduanya tampak sangat emosi dan tiba-tiba...Tiba-tiba si Mbak-manis-tapi-jutek menampar si mas-mirip-giring dan pergi berlari ke arah jalanan sambil berkata sesuatu yg terdengar sangat samar di telinga saya, "anjing...brengsek....Putus...tai.." >>gatau kenapa yg saya denger hanya kata-kata makiannya, hahaha. Yang segera dibalas pula dengan makian si mas-mirip-giring, “Terserah..putus..tai..anjing lo!” Dan si mas-mirip-giring segera masuk mobilnya, membayar parkir, dan menghilang dengan cepat.

Kejadian itu berlangsung amat sangat cepat. Saya yang masih sedikit shock dengan kejadian itu merasa seperti sedang menonton sebuah adegan sinetron atau potongan scene FTV yang sering ada si SCTV atau juga acara drama reality show yang saat ini masih menjamur.

Wew. Ending yang gak enak banget ya. Dan mungkin keduanya tidak akan mengunjungi Kartikasari Dago untuk waktu yang lama.. Hehehe.

Nah, kalo bicara soal putus.. Saya gak pernah mengalami drama kumbara. Pertama kalinya saya putus, waktu masih kelas 3 SMP, saya bahkan gak sadar kalo saya baru saja memutuskan hubungan dengan pacar pertama saya waktu itu sampai salah satu teman saya mendengarkan cerita saya dan berkomentar di akhirnya, “udah jadi gitu aja? Kok lu gak nangis sih?”. Saya gamang, mencari-cari alasan kenapa saya harus menangis. Tapi dari pengalaman pertama saya putus itu saya menemukan fenomena baru, biasanya orang yang putus itu tidak saling bertegur sapa. Dan setelah yang kedua dan seterusnya, saya menemukan fenomena yang lebih mengejutkan. Ternyata yang lebih sakit itu kondisi dimana si mantan justru udah bener-bener move on, bukan kondisi dimana hubungan itu berakhir.

Pengalaman putus yang paling drama yang saya punya justru ketika kuliah ini. Err..Bukan putus, akan lebih baik kalau saya sebut sebagai kejadian tragis romantis. Hehe. Waktu itu saya lagi galau dan gak jelas. Pokoknya sebenernya kesalahannya penuh ada di saya deh. Dan partner saya kala itu memang lagi dalam kondisi yang tidak bisa selalu ada buat saya. Maka drama pun dimulai. Tiba-tiba saya menutup jalur komunikasi secara sepihak. Gak bales SMS dan gak ngangkat telpon. Ketemu di kampus acuh tak acuh (padahal biasanya juga emang gitu, hehe). Hingga di hari kedua kemudian datanglah dia kekosan saya untuk meminta penjelasan. Adu argumen dsb, sampai kemudian dia bertanya, “Kamu mau apa, Putus?” saya bingung. Gak yakin, ragu-ragu saya cuma mengangguk. Lalu nangis. Lalu selebihnya saya lupa, tiba-tiba saya sudah di dalam kamar, sendirian, duduk, dan menangis. Pertama kalinya saya merasa patah hati ketika mengakhiri sebuah hubungan. Waktu itu saya bingung banget gak tau harus ngapain dan puncak drama pun dimulai setelah berkomunikasi dengan seorang teman baik yang begitu antusiasnya mengintruksikan ke saya untuk mengejar si partner.

“Lo kejer dia, minta maaf, tarik lagi kata-kata lo... Atau gak lo bakalan nyesel seumur idup lo”

“tapi nyet, ini udah malem, mau ngejer pake apa? Mobil gue ketutupan mobil orang, kaga bisa keluar..besok aja ya?”

“JANGAN!!! Harus malem ini! Sana, kejer, ntar lo kabarin gue lagi!”

Gak berpikir lagi, saya langsung ambil jaket, masih dengan celana pendek, mata sembab, saya keluar kamar. Melihat sepeda saya si hitam-manis yang terlihat sangat gagah dan siap menempuh rintangan apapun bersama saya. Lalu bergegas mengayuhnya dengan tekad bulat, meminta maaf. It was almost midnight, you know... Dan dengan jeda teteleponannya saya sama si teman tadi, kira-kira si partner itu masih berada di Jalan menuju kosannya. Tiba-tiba muncul kilasan-kilasan kebersamaan kita berdua, satu per satu...air mata saya semakin deras. Baru mutusin untuk jalanin hidup tanpa dia aja udah kayak gitu rasanya, gak bisa saya ngabayangin gimana kalo harus nerima situasi dimana dia udah move on. OH NO, I cant! Okeh, kecepatan ditambah dengan sisa-sisa tenaga yang ada, berdoa semoga belum terlambat. Lalu, di belokan menuju jalan kosannya, saya yang kebut-kebutan pake sepeda tanpa sengaja menangkap sebuah objek yang sangat saya kenal. It’s him! Si partner! Si mas yg lagi saya kejer-kejer ituuuu. And he didnt see me. Dia gak liat saya, dia lagi megang Hpnya, diam, tenang, duduk, di situ... Di sebuah tempat sate ayam. Tempat sate ayam? Well.. So weird. Hmm... oke. Saya grogi, memarkir si hitam-manis di samping gerobak sate. Dia masih disitu, masih tidak sadar kehadiran saya. Tangan saya meleper menghapus air mata dan ingus yang meler, lalu duduk di sampingnya tanpa ba bi bu. Dan seterusnya beberapa menit kemudian saya sudah berada di jalan pulang ke kosan saya dengan saya duduk di boncengan sementara si mas yang mengayuh si hitam-manis sepeda saya...

Momen itu, momen yang gak akan saya pernah lupain. Dramatis dan berlebihan, yes...Dan bikin saya selalu ngakak kalo inget tentang itu. Sampe sekarang saya masih di jalur yang sama. Mungkin wahana yang saya gunakan sudah berbeda, tapi saya masih berjalan dengan kecepatan konstan. Menunggu seseorang yang sedang berjalan di depan dengan akselerasi yang jauh lebih tinggi, yang sedang asik sendiri dengan dunianya...

Karena kalo kata mas-mas Sheila On Seven, “Kau takkan pernah tau apa yang kau miliki hingga nanti kau kehilangan”

Wews. Jarang posting kok ya sekali-kalinya posting panjang bener dan gak penting... :D :D :D

0 comments: