29.12.09

plus-plusnya jadi cowok geodesi. (mupeng mode: ON)

Waktu jaman masih awal-awal kuliah banyak banget senior dan alumni yang mengiming-imingi kami dengan kata-kata 'anak geodesi udah bisa punya duit sendiri sebelum lulus, banyak proyekannya'.

Setelah masuk ke tahun-tahun perkuliahan di jurusan, saya emang jadi semakin sadar YES, IT'S RIGHT.

Banyak dari temen saya yang udah bisa beli segala macem dari hasil proyekannya. Dari hasil jerih payahnya sendiri. Uang kuliah dibayarin dengan beasiswa, uang jajannya dari hasil proyekan sana sini. Mantab... Belum lagi, proyek yang dikerjain sudah tentu menambah experience si oknum. Dan kalo hasil yang dikerjakan ternyata memuaskan, berbasiskan sistem kepercayaan maka si oknum-pelaku-survey sudah pasti akan mendapatkan tawaran pekerjaan-pekerjaan selanjutnya. Trus juga, biasanya tawaran proyeknya itu di seluruh bagian Indonesia, jadi bisa sekalian jalan-jalan. Ada temen saya yang pertama kalinya seumur idup dia naek pesawat ya karena sempet dapet kerjaan survey di Sulawesi, dan waktu itu pulang dari sana dia cerita dengan sangat excitednya tentang pengalaman pertamanya naik pesawat. See..Udah mah dibayar..dapet pengalaman..dapet link..Jalan-jalan gratis.. Wew, kan?

Tapi, statement yang selalu diiming-imingi ke kami-kami itu gak berlaku secara menyeluruh, sayangnya..
Karena sebagian besar kualifikasi dari proyek Geodesi yang ada selama ini selalu menyisipkan syarat gender: HARUS LAKI-LAKI.

Dan saya, sebagai salah satu dari segelintir yang tidak pernah lolos kualifikasi perihal gender ini jadi selalu merasa dikecilkan perannya.
That's why, again, setelah percakapan semalam dengan teman-teman yg sekarang hampir semuanya udah punya experience di lapangan, saya selalu merasa bukan apa-apa.
Yang A cerita pengalaman survei di muara enim, di utan dan nyebrangin sungai setinggi dada dengan ngebawa alat, si B cerita pengalaman kerjanya survei ngejaga GPS di Sulawesi dan banyak unsur mistis di sana, yang C nyeritain pengalamannya jadi supervisor yang harus ribet ini itu ngatur jalannya pengukuran. Saya cuma diem aja...Mengamati dan berandai-andai. Saya gak punya cerita yang menarik seperti mereka. Masa' mau cerita ngerjain proyek citra yang saya kerjain di lab dan sesekali kalau jenuh saya bawa pulang untuk dikerjain...di depan TV? Apa serunya pengalaman saya cobaaaaa...

"Arghh, pengen jadi cowooooook...!" >,<

4 comments:

BlogAingKumahaBedoe said...

sebenernya cewe juga bisa sheiy, buktinya nunu, meilin (klo ga salah dapet berjuta-juta)

yah meskipun itu hanya mengolah data, bukan survey kelapangan..

tapi klo dicari lagi, kayanya ada survey kelapangan buat cewe, cuman mungkin belum ada kesempatan aja

templete baru, tapi ko ga da kotak pesannya yah..

pasang dong...

s h e i y said...

udah nyobain kalo yg cuma ngolah data doang mah.
pengennya yg ke lapangan.
ciee yg udh pernah ke lapangan..
kotak pesan? ntar yah, pikir2 dulu.. hehe

BlogAingKumahaBedoe said...

ntar klo ada yang kelapangan trus cewe bisa ikut, ntar urang kasi tau deh. biar sheiy seneng.. :)

agung said...

hahahaha..
baru baca gw sheiy..
tau kok gw loe bakal berkomentar ini..
terlihat dari wajah loe waktu di gober..