28.12.09

"maafin aku ya, lucu..."

Si lucu kemarin saya titipkan ke orang lain karena kondisinya sementara waktu tidak memungkinkan untuk dia tinggal di rumah.
Maka saya titipkanlah ia di rumah salah seorang teman saya.
Hari keempat, saya berniat menjemput si lucu. Bertanya ke si teman mengenai keberadaannya dan memberitahukan maksud saya untuk menjemput si lucu.
"gue lagi di luar. Lagi cuci mobil lo. ntar abis dari cuci mobil lo gue langsung anter ke rumah lo. oke shey?"

Beberapa jam kemudian, datanglah si teman saya bersama si lucu. Baru dimandiin dia...Cantik, keren, lucu!

Lalu si teman berkata dengan serius..
"shey, ini sayang banget yang di sebelah kirinya penyok gini.. sama yang ini juga" dia menunjuk sebuah baretan panjang di sisi kiri si lucu.
"iya, yg ini ketabrak motor, motornya masuk ke kolong mobil.. Kalo yg ini kebaret kuda. Yah mo gimana lagi kalo kuda kan.. Hehe"
"Gue kemaren pas nyuci mobil lo sendiri itu ngeliat baretan-baretan, sedih gue shey. Sama ini shey.. Ban depan lo mendingan lo tuker sama yg belakang, biar rata gundulnya. Lagian ini ada robeknya sedikit yg depan" kemudian dia menunjuk sebuah robekan keciiiil banget di ban yg luput oleh mata.
"Lo nyuci mobil gue sendiri?"
"Iya yang hari pertama. Kan ujan tuh malem-malem, gak enak gue ngeliatnya, kotor banget.."
Ternyata, hari kedua si lucu saya titip sama dia, dia mandiin si lucu sendiri.. Dan karena hari ini dia mau mulangin si lucu makanya dia mandiin si lucu special di tempat cucian mobil.
"Tadi juga pas dinaekin buat dibersihin kolongnya kan gue liat, itu knalpotnya udah karatan gitu shey.. Bahaya itu kalo blablablablah.."
Dia menunjukkan knalpot si lucu. Bagian yang gak pernah saya liat. Lalu dia bergegas ke bagian depan mobil, di dekat wiper ada lapisan plastik yang sudah renggang dari kaca depan. "Ini gak bahaya sih, tapi kalo lepas kan jadi jelek.."
Lalu ia mengomentari tenaga si lucu yang suka tiba-tiba ilang. "Mungkin butuh di servis, kan abis ke Pangandaran kemaren?"
Hmm.. Iya, mungkin..

Teman saya ini, he is a stranger. Dia pegang mobil saya kurang dari 4 x 24 jam. Tapi dia dengan rajinnya mandiin si lucu. Ngeliatin trouble apa aja yang si lucu punya.
"Nyuci mobil sendiri itu banyak nilai lebihnya. Selain lebih hemat juga lo bisa sekalian ngeliatin mobil lo..Jadi bisa tau kalo ada masalah sedikit aja sama mobil lo, iya kan?"
Saya mengangguk lesu. Kapan ya terakhir saya mandiin si lucu sendiri.. Hmm.

Saya bareng-bareng sama dia udah 3 tahun lebih. Dia dengan setianya nganterin saya kemana saya mau pergi.
Ngelindungin saya dari panas dan hujan.
Jadi semacam kendaraan pribadi teman-teman saya juga karena begitu seringnya ia berpindah tangan.
Menempuh medan dari yang lurus ringan-ringan aja dan yang berbelok-belok dan berbatuan.
Bersabar untuk dianggurin kalo saya lagi kere-kerenya dan gak punya cukup uang untuk beli bensin.
Bersabar untuk berkucel-kucel ria selama berminggu-minggu kalo saya males mandiin dia karena hari-hari hujan.
Bersabar untuk dicaci maki kalo mulai bermasalah dan gak bisa jadi solusi ketika saya lagi butuh-butuhnya sama dia.
Iya, selama ini saya gak pernah kasi dia perhatian ekstra kecuali di hari-hari dimana dia justru bermasalah yang bikin saya jadi ikutan susah.
That’s why problem-problem eksterior yang gak ganggu aktivitas si lucu selalu luput dari perhatian saya...
Dan saya jadi takjub dengan si teman saya itu. Karena selama ini, hampir semua yang minjem dan make mobil saya gak pernah seperti dia yang dengan tulus dan penuh atensinya menyorot detail-detail kerusakan di mobil saya yang notabene bukan mobil pribadinya. Bahkan si teman ini menjalankan etika peminjaman mobil dengan mencuci dan mengisi bensin mobil yang dipinjam tersebut, padahal sebenernya kan saya yang nitipin mobil ke dia. And that is so cool, you know...
Dan entah kenapa, setelah apa yang dia lakukan ke si lucu, saya jadinya gak merasa tersinggung ketika dia berkata
“Ya, itu..makanya..sayangilah mobil lo, shey.. ”

Huaa. I’m so flattered. Hiks hiks,.
Maafin aku ya, lucu...

0 comments: