20.4.09

Drama Tugas Akhir #1

Kabur dari kampus. Udah hampir sebulan. Muncul di sela-sela perkuliahan itupun jarang masuk ke kelas karena sedang tidak ingin merasa tertekan. Iyah, kuliah itu memang menyenangkan, tapi ntah kenapa beberapa waktu belakangan saya merasa berada dalam kotak kelas itu begitu menekan. Saya bahkan sangat sepakat dengan kata-kata senior saya yang akan segera diwisuda akhir minggu ini, “kuliahlah..sebelum ntar pengen kuliah lagi tapi gak bisa...”. Maksud beliau, sebelum ntar kangen dengan bangku kuliah. Gaya si abang euyy..padahal baru beberapa bulan gak kuliah..hehe.

Udah hampir sebulan juga dari pertemuan terakhir dengan Mr K. Ceritanya, Mr K adalah calon dosen pembimbing saya. Kenapa bisa seorang Mr K yang anggota Kelompok Keahlian InSIG (Penginderaan Jauh & Sistem Informasi Geografis) yang ihwalnya adalah salah satu Kelompok Keahlian di Prodi Geodesi & Geomatika yang sangat saya hindari akhirnya malah saya inginkan jadi dosen pembimbing? Kenapa? Maka jawabnya akan saya awali dengan sebuah kata, KARENA...

Hmm...

Mungkin karena sudah jalannya?


Pertemuan saya dengan beliau adalah biasa-biasa saja. Tidak ada cute-meet yang memungkinkan saya memiliki rommance dengan Beliau juga meskipun si Mr K ini punya lesung pipit & senyum yang menawan. Halaah halahhh.. Udah beristri, boooo! Yah itulah. Pertemuan saya dengan beliau sangat sangat normal. Seperti halnya dosen dan mahasiswa. Saya mengambil salah satu kuliah beliau. Masuk kuliah, diajar, diberi soal ujian, saya kerjakan, disuruh presentasi, saya persiapkan presentasi dengan sungguh-sungguh, dan nilai keluar B di saat rata-ratanya adalah A...Kecewa. Bersungut-sungut. Semakin teguh pendirian tidak mau dan tidak akan pernah berhubungan lebih jauh lagi dengan Kelompok Keahlian InSIG. Iya, sejarah saya dengan KK InSIG selalu dinodai dengan nilai-nilai yang di bawah standar.

Lalu semuanya mulai goyah ketika saya lagi-lagi terpaksa mengambil kuliah Beliau yang lain karena kuliah itu wajib. Iya, saat itu saya mengambilnya karena kuliah itu adalah kuliah wajib, jadi bener-bener terpaksa kan? Namun justru dalam kuliah ini pulalah saya mulai benar-benar merasakan sistem diskusi yang nyaman dengan Beliau hingga perlahan mulai tumbuh benih-benih percaya diri di hati saya bahwa:

“KK InSIG is not that bad, yeahh..” (ARE YOU SURE?! CANT BELIEVE I SAY IT!)


Lalu, dengan support dari keluarga serta teman-teman dan tanya sana-sini karena masih sedikit ragu, akhirnya saya pun mantap dengan pilihan saya untuk melanjutkan ke tahap selanjutnya dengan bimbingan Mr K. Tugas Akhir, maksudnyaaaaaa..

IYA, bersama seorang teman yang saya ‘hasut’ untuk bareng-bareng bimbingan dengan Mr K juga, akhirnya saya menghadap si Mr K di suatu sore yang cerah.

Mr K: “Sudah ada gambaran ingin TA tentang apa?”
Teman saya yang terjebak: “Saya pengennya yang ada kaitannya dengan GPS-GPS gitu pak..”

Lalu Mr K memunculkan ide melanjutkan TA senior kami dulu yang memang berkaitan dengan GPS dan Inderaja untuk si teman saya yg terjebak itu..

Mr K: “Kalo sheilla, sudah ada gambaran ingin TA tentang apa?”
Saya: “Kalo saya sih TA-nya tentang apa saja pak, yang penting TA-nya sama bapak...”

Idih, jawaban paling norak sejagad raya. Sok sweet banget. Jijiik. Jijiiiiiiiiik

Krik-krik. Krik-krik. Kriiiiiik-kriiiiiiiiiiiiik.

Lalu Mr K tersenyum. Ntah apa makna dari senyuman Beliau.
Akhirnya disepakati sebuah tema untuk TA saya. Dan ntah kebetulan atau apa, tema itu adalah tema presentasi pertama saya di kuliah beliau yang saya mendapat nilai B dan yang berhasil bikin saya kecewa banget sama Beliau.

YA, Takdir..Ini pasti takdir. *wadug pisaaaan*

Setelah diminta untuk menghadap lagi dengan membawa progress, sampai hari ini saya belum-belum lagi menghadap si Mr K.

4 comments:

Dika said...

ahahahahahahaakkk ciee kak sheiyy... hihihi

ernis said...

"terjebak" kah???
hahahah...tentu saja tidak kawan..:P

12ay said...

hahahaa...
hadapi dg senyuman..

mita said...

Mr K: “Kalo sheilla, sudah ada gambaran ingin TA tentang apa?”
Saya: “Kalo saya sih TA-nya tentang apa saja pak, yang penting TA-nya sama bapak...”


GILAAAAAA!!!! ini jawaban paling sadis2 najis yang pernah gw denger! wkwkwwk