27.3.09

mengambinghitamkan PMS

Hari ini sudah belasan kali memaki.

Karena melewati pasar pagi di Suci yang macet seperti biasanya.
Karena soal ujian yang tidak tahu jawabannya.
Karena tidur siang yang terganggu oleh bisingnya teman-teman di himpunan, perut yang keroncongan, dan panggilan teman yang mengingatkan untuk masuk ruang kelas ujian.
Saya pura-puranya biasa aja. Iyah, hari lagi panas juga. Wajar kalo saya menjadi-jadi ingin memaki.


Saya ingin memaki. Memaki si ibu pengawas ujian yang gaya banget ngawas ujian pake blazer merah. Ganggu, tau.
Saya ingin memaki. Memaki tukang fotokopi yang lama sekali melayani saya dan malah sibuk dengan mesin fotokopinya yang kelihatannya rusak.
Saya ingin memaki. Memaki kondisi saya yang tanpa kamu. Saya kangen, tau.
Saya bener-bener ingin memaki. Memaki si ini, si itu, si kamu, si dia, si itu tuh, si itu tu tu tuuuuuuh. ARRRGGH%#@%%#%#%#


Panas. Pipi saya jadi panas, dan basah.
Udah lama saya gak bener-bener menghayati saat-saat seperti ini. Gak apa-apa nangis juga.
..........................................Saya cuma lagi PMS aja kok kayaknya=)

0 comments: