23.6.08

22 June 2008

minggu 22 juni kemarin, out of habit, saya ntn di bioskop siang-siang jam 1.

Jadi ceritanya sore hari sebelumnya kan saya dan temen-temen pengen ntn kungfu panda yg tiap mau ditonton selalu rame itu. Bahkan setelah awalnya nyoba ke ciwalk XXI dan ga dapet tiket sampe kemudian ke blitzmegaplex ParisVanJava, ternyata kungfu panda penuuhh jugaa. Menghindari kesia-siaan menerobos jalanan Bandung yang agak macet untuk menuju PVJ plus nyari parkiran PVJ yang full, it's saturday night dude!, akhirnya kita memutuskan untuk nonton film yang kira-kira gak nyampah dan meaning at least worth it-lah yah. Dan film terpilih itu adalahhh.... jeng jeng jeng jeng... THE FALL! yeah.
Bagus? Huaah speechless deh. Filmnya terlalu komplit! It's jenius. Awalnya mah kok kecewa ya, soalnya film yg saya harapkan (ngeliat dari posternya) tuh sejenis kolosal yang action banget. Ternyataaa.... Emang harus ngeliat endingnya untuk mengerti keseluruhan ceritanya.

Balik lagi ke antrian mau beli tiket nontonnya, saya si pembeli tiket ntah kenapa jadi terinspirasi pengen ntn Hulk juga. Terinspirasi awalnya karena orang-orang yang ngantri sebelum dan di sebelah saya pada mau nonton Hulk . 'Wah bagus nih kayaknya, nonton sama pacar ahhh...' Jadi deh, beli aja buat besoknya (hari minggu). Dan ntah terinspirasi darimana, saya minta schedule pertama, jam 12.45. Well oh well. Padahal sebenernya saya inget kalo si pacar susah diharapkan untuk pergi-pergi jam segitu terutama karena itu hari minggu!

Dan bener ajaaaa.. Meski udah diwanti-wanti utk berangkat jam stgh12, besoknya si pacar teteup...LELET. Bikin kesel. Kenapa sih gak bisa ON TIME? TELAT 20 MENIT JUGA BERHARGA TAU!
Baru ketemu aja udah ga enak atmosfirnya nih.
Memasuki pelataran parkir PVJ, it's 12.10, wah kayaknya masih sempet nih makan dulu di KFC, laper nih, belum mkan apa-apa hari ini.
Si pacar tanpa merasa bersalah nyuruh beli roti aja karena takut telat nontonnya.
"GIMANA SIH! YA INI PASTI SEMPET MAU NGAPA2IN JUGA TADI KALO KAMU GAK TELAT DATENGNYA!"

Yak, semprotan kedua.
Dan dampak hari minggu di PVJ adalah nyari parkirnya yang susaaaaah banget. Jam 12.30 baru dapet parkir. Di luar prediksi.
Akhirnya kita sepakat aja utk ngeganjel perut pake roti dulu, abis nonton baru makan. Dan..dan bodohnya, dia lupa kalo dia belum ngambil uang di ATM di saat kita udah ada di depan bread talk yang posisinya paling Barat dari mall sementara lokasi ATM adalah paling utara dari mall itu. Fiuuhh. Gak bisakah dia untuk gak bikin kesalahan sekaliiii aja?
Kesekian kalinya hari ini...

Dan kejadian kesekian kalinya hari itu yang bikin kekesalan saya memuncak adalah kejadian pasca nonton di BandungElectronicCenter. Kekesalan yang diakibatkan pembicaraan yang sangat tidak penting tapi sangat menyinggung perasaaan saya. Yang kemudian bikin saya diem lamaaaaaaa banget. Kalo saya diem artinya saya kesel banget. And he knew that I was that pissed!
Dan sepanjang perjalanan pulang pun saya ngediemin dia lamaaaaaaa. Haa...

Sampai kejadian di Lampu Merah Dago Simpang waktu saya ngeliat bibi penjual bunga.

Saya pun mengingat bahwa hari itu...
"ay hari ini tgl brp?"
"eh, tgl.."
"23 ya?"
"mm..22, besok 23"
"oh. Berarti kita hari ini setahun...4 bulan ya?"
Saya yang tadinya marah tiba-tiba senyum ke dia. Dia kaget. Trus ngeliat yang jualan bunga di Dago Simpang.
"Eh, iya ya...? Kamu mw dibeliin bunga?"
"ngga."


IYA, saya emang inget hari itu tanggal jadian kita justru pas ngeliat bibi penjual bunga itu. Saya inget, soalnya si pacar ini selalu ngasih bunga di hari jadian kita waktu awal-awal baru jadian. HAHAHA. --Seterusnya mah boro-boro... Inget juga syukur.
Dan saya jadi inget, seharian ini saya marah-marah melulu sama dia. And he did nothing but held my hand, said sorry, and asked me what I want. You knew, dear..I didnt actually know what I realy want.
Dan saya juga jadi inget kalo selama beberapa bln terakhir saya banyak banget 'jahat'nya sama dia. The hectic stuff and for sure, about the snuszhsnusszzhing and X things. And he did nothing but gave me that 'david cook song'.


Yesterday was great. I didnt need any flower to make it more special. It's already special, dear.
Thank you^.-



"Now you want to be free
So I'm letting you fly
Cause I know in my heart babe
Our love will never die

You'll always be a part of me
I'm a part of you indefinitely
Girl don't you know you can't escape me
Ooh darling cause you'll always be my baby"
always be my baby-David Cook

22.6.08

It's still me.

Tepat seminggu sejak saya ketemuan sama temen-temen SMA di Lampung dulu. Mendadak jadi reunian kecil-kecilan di Bandung. Kebetulan temen-temen gank SMA saya ini sebagian besarnya adalah teman-teman SD saya yang sudah saya kenal dari kecil. Dan karena Lampung punya 'fenomena dunia sempit' dimana hampir setiap orang punya jalinan persaudaraan dari kerabat A atau B dsb, jadi pembahasan kami ya seputar-seputar itu-itu saja.
Tapi meski ada realita dunia sempit itu ntah kenapa saya nggak pernah sekalipun merasa bosen dengan pembahasan mengenai hal-hal tersebut dan menertawakan hal yang sama berulang kali.
Kebodohan, kesengajaan berintrik coba-coba, ke-sinetronan yang kalo dipikir-pikir kok ya TOLOL bangettt loh. HAHAHA.

Ya mereka itulah. Yang sebener-benernya pernah ngasih 'warna' dalam dunia putih-abu saya. Yang tau banget gimana upik abu ini bermetamorfosa. Yang bikin saya cukup sering punya masalah tapi justru membuat saya untuk belajar lebih dewasa dengan berusaha menyelesaikan masalah itu sendiri.
Mereka.

Anyway, hari itu bener-bener jadi hari yang menarik banget buat saya.
Setelah sebelumnya selama 11 hari terisolasi di hutan untuk urusan kemah kerja, seharian sama mereka bener-bener jadi penyeimbang buat saya.

And there was also a moment I couldnt put away. Pembahasan tentang perubahan.
Dimulai dari cetusan salah satu teman,"duh sye kok lu mulai gak konsisten sih, sekarang jadi pake aku-kamu. Ter-influence dari orang baru mana lagi nih? Did we miss somethin, or anythin?"

no, nope, and noone.
It's just because I'm getting used to use it, aku-kamu. Saya-kamu.
Kadang-kadang malah pake urang-maneh, aing-sia. HAHAHA.


Perubahan bisa terjadi secara beruntun. Cukup untuk bikin banyak orang di skitar bertanya-tanya kenapa dan bagaimana atau kok bisa ya.
Saya gak heran sama pendapat temen saya yang satu itu, saya tau ia merasa pernah sangat dekat dengan saya dan cukup mengenal saya, dan kenyataan bahwa saya telah berubah mungkin membuatnya merasa kehilangan sebuah sosok saya tiga tahun yang lalu. Hilangnya sheilla yang too innocent, too naive, dan menemukan seorang yang terlalu serius yang terperangkap dalam tubuh kecil si Sheilla sebagai gantinya. Ini sebuah hal kecil, yang kemudian mengawali percakapan panjang kami tentang begitu banyaknya perubahan dalam diri kami masing-masing. Dan membuat kami semua terdiam sejenak mengawang-awang berfikir mengenai perubahan-perubahan itu sendiri.


Whatever changing, fellas. I'm still your bestfriend. And so does you are. All of you.