21.1.08

sakit aneh.

Udah 6 harian saya merasakan sakit yang aneh banget. Susah pipis. Kalo pipis dikit-dikit truz pas terakhirnya sakit.

2 hari pertama saya cuma berasa pengen pipis terus, tapi sakit kalo dipipisin (anyeng-anyengan kalo kata ibu saya), dan urine yang dihasilkan gak berbau pesing tapi cenderung berbau disinfektan kayak cairan pembersih atau antibiotik gitu..

Malam hari menjelang hari ketiga, gejala di atas masih terulang ditambah dengan perubahan warna urine yang jadi keruh banget, coklat gelap kayak bleeding or something (OoMyGod kencing sayah berdaraaaahh..). Dan sakit di akhir pipisnya itu semakin ngeganggu banget, saya sampe ngegigit baju saking sakitnya.

Paginya saya SMS ibu ngeluh sakit. Langsung ditelpon. Diomelin (seperti biasa:standar emak-emak) dan disuruh ke dokter siang itu juga. Tapi check ke dokter terpaksa tertunda karena masih ada urusan OS IMG, maka malem itu juga beres dengan urusan OS IMG saya langsung ke rumah sakit deket kampus yang letaknya di jalan dago itu dianter si mas. Jam 19.30 saya kesana, ternyata dokternya baruu aja beres praktek setengah jam sebelumnya, jam 19.00, telat setengah jam. Dokter bagian itu praktek lagi besok, jam 11.30 sampe jam 13.00. Cuma satu setengah jam. Jadilah saya harus menahan sakit aneh ini lebih lama lagi sedikit. Besok gak boleh telat lagi. Mampus aja kalo telat.

Setelah kena omel yang lebih panjang lagi dari Ibu karena nunda-nunda check ke dokternya sampe kejadian telat yang semalem, dan kemudian juga diwanti ini itu (misal: "nak, pake rok ya ke dokternya, biar gampang ntar kalo 'itu'nya mau diperiksa". Ooouuuoooh ibukuu!!!), berangkatlah kemudian saya ke rumah sakit yang sama itu lagi. Ngantri di bagian pendaftaran, ngurusan pendaftaran untuk ke dokternya, dapet antrian nomor 5. Ruangan prakteknya no 27, ruangan ini berada di hall yang beda dengan hall perawatan rawat jalan lainnya, tempatnya paling ujuuuuuung banget, deket tangga evakuasi jalan Dago. Dan untuk mencapai ruangan no 27 ini saya harus melewati ruangan-ruangan dengan jenis penyakit yang aneh-aneh sampe akhirnya saya tiba di pintu terakhir dengan papan nama dokternya, Dokter Ferry Safriadi, spesialis Urology. Ruangannya sebelahan dengan praktek dokter spesialis bedah tumor or something..

Di kursi panjang depan pintu praktek dokternya, udah ada 3 orang yang nunggu, Seorang Kakek tua berkursi roda yang ditemani seorang anak perempuannya, dan satu lagi seorang ibu-ibu batak dengan perkiraan umur sekitar 44-45 tahunan. Teuing..

Hmm..Ruang praktek dokternya kebuka lebar, seems like si Pak Dokter Yang Terhormat itu belum dateng. It was 12.30 already. Jam setengah 12 darimanaaaa oy oyyy..
Setaaaaaannnnnkk.. Gak mikir apa dia sayah dateng kesana buru-buru berharap bisa terlepas dari derita penyakit aneh itu secepatnya. Semalem aja saya telat setengah jam dia langsung caww, nah ini dia telat sejam gituuuuu.

Huh. Anyway, mungkin karena dampak nyeri di bagian perut bagian bawah yang semakin menjadi-jadi, saya gak complain banyak saat itu. Lebih memilih duduk dengan indahnya dan menyimak percakapan ibu batak yang tadi dan anaknya si kakek yang tadi. Karena jarak tempat duduk yang cenderung dekat, saya gak sengaja ngedenger keluhan-keluhan mereka. Si ibu batak, katanya udah seminggu ini kalo dia mau pipis badannya langsung panas dan berkeringat dingin secara tiba-tiba, trus pas pipisnya, daerah sekitar saluran kemihnya berasa kebakar. Wew. Kalo kakek yang berkursi roda itu cuma diem aja, tapi anak perempuannya curhat sama si ibu batak, katanya si papahnya baru beres operasi saluran kemih gitu...Kunjungannya kali itu cuma check rutin. Penyebab operasinya dia gak bilang, tapi keluhan awalnya ya mirip-mirip, alat kelaminnya berasa terbakar kalo lagi pipis. Fuuuuuhhhh.. Saya deg-degan.

Dan setelah menunggu dan menunggu, akhirnya pak dokter dateng juga. Mendapat giliran terakhir dari antrian, saya dipanggil juga ke dalem ruang praktek. Berdebar-debar. Takut divonis penyakit aneh-aneh.

Pas masuk saya disuruh duduk. Ditanyain keluhannya. Truz disuruh rebahan di tempat periksa. Saya yang memakai rok (sesuai instruksi ibu), harus rebahan di tempat periksa...Pemeriksaan macam apakah kah kah? (Hwaaa...Panik. Saya belum siap kalo dia mau periksa langsung 'tempat yang sakit'..Gak siap, gak siap, gak siaaap.. Sempat terngiang pesan ibu yang nyuruh saya pake rok dan ditemenin sama tante pas periksanya-terkait dengan isu-isu dokter cabul). Tapi ternyata dalam kondisi saya rebahan itu, dia cuma ngetok2 perut saya, truz ditanya lagi prosesi pipisnya gimana yang timbul rasa sakit banget, truz udah. Saya disuruh duduk lagi, dia nulis resep, udah. Singkat banget, cuma 10 menit. Pas mau udahan, karena dokternya gak inisiatif ngasih saran-masukan-dan informasi tentang penyakit yang saya derita itu, saya yang nanya-nanya sama dia (sialan banget kan kalo saya meninggalkan ruang praktek itu tanpa tau kronologis sakit saya apa).

Katanya penyakitnya belum pasti, tapi semacam infeksi di saluran kemih. Dikasih obat dulu, kalo obatnya udah abis sementara keluhan masih ada, saya harus dateng lagi untuk periksa urine. Penyebabnya, mungkin karena saya sering banget nahan pipis katanya (uhuhu, iyah, saya sering banget nahan pipis sampe suka lupa kalo pengen pipis). That's it. Arrghh penjelasan yang tidak begitu memuaskan tapi ya.



Kemudian dikarenakan ketidakpuasan penjelasan itu saya pun akhirnya browsing-browsing dan cari tau sendiri lewat internet.

I found that:

It's an infection.
Infeksi saluran kemih.


Gejala:

~ Sakit di perut bagian bawah, di atas tulang kemaluan

~ Pipis sakit terutama di akhir prosesnya

~ Anyang-anyangan atau pipis nggak tuntas dan berasa ingin pipis terus-terusan walaupun jika dicoba tidak ada urin yang keluar.

~ Sering berkemih

~ Terlihat sedikit darah pada urine yang baunya menyengat

~ Jika infeksi sudah berlanjut jauh, bisa demam


Penyebab:

~ Kurang menjaga kebersihan dan kesehatan daerah seputar saluran kemih.
Cara membersihkan yang salah, penggunaan toilet umum yang sembarangan, dan seringnya berkegiatan yang menyebabkan daerah seputar saluran kemih menjadi sangat lembab.

~ Kebiasaan menahan kemih.
Perempuan lebih rentan terinfeksi saluran kemih. Karena saluran uretra (saluran yang menghubungkan kantung kemih ke lingkungan luar tubuh) perempuan lebih pendek (sekitar 3-5 cm). Sehingga pada perempuan, jika menahan kencing, uretra jadi semakin pendek dan memungkinkan kuman masuk ke dalam saluran kencing. Sedangkan pada pria, meski dia menahan kencing, uretranya tetap panjang.
(Voila! Ngerti deh tentang wejangan ibu dulu pas masih kecil kenapa katanya anak gadis gak boleh nahan-nahan pipis..huhu)

~ Adanya batu di daerah saluran kemih.

Infeksi karena adanya batu ini merupakan sumber infeksi yang menyebabkan terjadinya infeksi yang berulang-ulang (sering).


Dan dua penyebab lain yang cukup jadi wawasan untuk saat ini namun persiapan untuk
suatu saat nanti:


~ Tidak berkemih sebelum melakukan hubungan seks.
Hal ini menyebabkan uretra penuh. Jika uretranya pendek (seperti pada wanita), gesekan saat berhubungan seks bisa menyebabkan kuman-kuman gampang terdorong masuk ke saluran kencing dan mengakibatkan infeksi.

~ Penyakit kelamin.
Berhubungan seksual dengan orang yang punya penyakit kelamin seperti penyakit kencing nanah akan menyebabkan infeksi pada uretra dan menghasilkan nanah. Kadang-kadang pada perempuan tidak terlihat gejalanya. Pada pria, 3-4 hari setelah terkena penyakit kelamin, gejalanya bisa terasa dan terlihat, seperti sakit dan mengeluarkan nanah. Karena itu, pria yang terkena penyakit kelamin bisa cepat berobat.


Pengobatan:

Untuk pengobatan, dokter akan memberikan obat antibiotik untuk memutuskan rantai metabolisme bakterinya.
Dan dianjurkan untuk minum lebih banyak (minimal 8 gelas sehari) untuk membantu mendorong keluarnya bakteri melalui air seni, dan tidak menahan-nahan untuk buang air kecil (berkemih).




Nah itu di atas tadi kurang-lebih penjabaran yang saya peroleh. Saya merasa penjelasan untuk penyebab infeksi di saluran kemih saya yang tadi cukup logis. Gak lagi-lagi deh nahan-nahan pipis. Dan saya juga bakalan lebih aware dan hati-hati juga kalo make toilet umum.

Dan..Dan.. Tips juga nih buat para cewek, kalo merasakan keluhan yang sama dan berniat berkunjung ke dokter (bagian urology ini), gak perlu kok pake rok pas mau periksa. Secara, saluran kemih kita terpisah dan gak sepaket sama ‘saluran yang lain’ (lain halnya dengan cowok), jadi kalo ada apa-apa ya pemeriksaan lebih lanjutnya pasti lewat urine atau dengan rontgen.. OK!

Mudah-mudahan postingan kali ini bisa berguna buat para pembaca yang lain juga yaa...

Tetap semangat, tetap sehat!

3 comments:

cinotbelenot said...

wah,aku juga berapa hari ini juga beser mulu nih..
smoga ga kenapa2 deh..

cepet sembuh yah sheiy..
^^

raie said...

hahaha, lucu... di awal daku bertanya2 dokternya cewe apa cowo?
ternyata...

info penyakitnya lengkap, trims

oh iya salam kenal juga

veeshiera said...

haii sisttaa.. kenalin.. aku feby.. kebetulan aku punya penyakit yang sama kaya kamu nih..
ini baru aja pulang dr dokter..

tp tadi aku udah cek urine..
katanya positif infeksi saluran kemih..

dikasih obat antibiotik sm penghilang rasa sakit.. kalo antibiotiknya habis dan masih sakit disuruh datang lagi..
yaa kurang lebih sama kamu..


skrg kamu gimana ?
uda sembuh ?? aku udah seminggu kaya gini dan baru tadi malam ke dokter :p :p

habis aku tuh paling males kalo ke dokter krna pasti disuruh minum obat dan aku paling benci minum obat :((

oiaa.. tukeran link saii ;)) http://veeshiera.blogspot.com
thx^-^